Perjalanan Spiritual Pangeran Diponegoro Berkelana ke Selatan Yogya

Avirista Midaada, Okezone · Selasa 12 Oktober 2021 06:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 11 337 2484801 perjalanan-spiritual-pangeran-diponegoro-berkelana-ke-selatan-yogya-SXuk9MWujR.jpg Pangeran Diponegoro (foto: ist)

JAKARTA - Di usia 20 tahun Pangeran Diponegoro dikisahkan melakukan perjalanan spiritual ke selatan Yogyakarta untuk melakukan pertapaan. Perjalanan ini konon ditempuh Diponegoro dari Tegalrejo ke daerah selatan Yogyakarta, untuk menuju laut selatan dan sejumlah pondok pesantren (Ponpes).

Ditutup dari buku "Takdir Riwayat Pangeran Diponegoro 1785 -1855" tulisan Peter Carey, Diponegoro melakukan perjalanan sekitar bulan April 1805 dalam persiapan ziarah ke pantai selatan. Sebelum ke pantai selatan, Diponegoro meski serangkaian kunjungan ke masjid - masjid dan pesantren - pesantren di daerah Yogyakarta.

Baca juga:  Kesukaan Pangeran Diponegoro, Hisap Cerutu hingga Minum Anggur Putih

Pentingnya kunjungan itu adalah untuk melengkapi pendidikannya sebagai santri, dan untuk mengenali guru yang pantas membimbing perkembangan keagamaannya ke tingkatan lebih lanjut. Persiapan pengembaraan spiritual ini juga dilakukan Diponegoro, dengan mengganti namanya dengan nama baru yakni Syekh Ngabdurahim, yang ia pakai selama perjalanan dengan tujuan agar ia tidak dikenali orang.

Nama ini diambil dari bahasa Arab Shaykh Abd al Rahim, yang kemungkinan diusulkan oleh salah satu penasihat spiritualnya di Tegalrejo. Penggunaan nama Islam seperti itu bukan sesuatu yang luar biasa di kalangan pangeran Jawa pada masa itu. Pangeran Dipowijoyo I, putra Sultan Pertama pun mengubah namanya menjadi Pangeran Muhammad Abubakar, saat bersiap diri menunaikan ibadah haji ke Mekkah pada 1810.

Baca juga:  Kisah Pangeran Diponegoro Alami Kekalahan Perang Gegara Wanita

Sebelum perjalanan ini, Diponegoro mencukur rambutnya agar selama berkelana ke pesantren - pesantren tidak menarik perhatian para santri. Pangeran Diponegoro seorang kasta tertinggi dan orang yang dihormati memilih untuk menyamar dengan mengenakan pakaian biasa, sehingga hanya sedikit orang yang dapat mengenalinya.

Busana pakaian kepangeranannya ia tanggalkan, ia berganti busana Jawa berkerah tinggi dengan selendang yang dililitkan di pinggang dan penutup kepala dari batik tulis. Busana sehari - hari kaum santri abad ke - 18, yaitu kain sarung kasar yang dipadu dengan baju putih, tanpa kancing dan baju tak berkerah, dengan surban hijau atau putih sebagai penutup kepala, juga dipakainya.

Babad Diponegoro mencatat perjalanan dari Tegalrejo dan memulai kehidupan sebagai santri, yang berkelana dengan mengunjungi pesantren - pesantren dan masjid - masjid. Di sana Diponegoro hidup bersama para santri biasa. Tetapi tidak bisa dipastikan pesantren mana saja yang pernah dikunjungi Diponegoro. Tetapi boleh jadi beberapa wilayah selatan Yogyakarta, seperti Gading, Grojokan, Sewon, Wonokromo, Jejeran, Turi, Pulo Kadang, termasuk dua pathok negari, Kasongan dan Dongkelan.

Konon Diponegoro juga sempat menelusuri daerah pedalaman, menuju kompleks pemakaman raja - raja Mataram di Imogiri, Yogyakarta. Di Bengkung, di tepi kolam di puncak tangga besar menuju makam raja - raja, ia menghabiskan waktu satu minggu untuk bersemedi.

Kemudian Diponegoro juga mengikuti salat Jumat di Masjid Jimatan, dan para juru kunci masjid itu, yang dikenal sebagai jimat, menjaga makam raja - raja yang letaknya 100 meter di bawah puncak Bukit Imogiri. Meski sedang menjadi pengelana berpenampilan lusuh, Diponegoro menceritakan bahwa para juru kunci itu langsung mengenali dirinya dan memberinya penghormatan dengan segala apa yang mereka miliki.

Hal ini menunjukkan bahwa betapa Diponegoro dikagumi oleh petugas keagamaannya. Banyak dari mereka kemudian mendukung Diponegoro dan turut serta selama Perang Jawa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini