Share

LaNyalla Minta Pemuda Pancasila Menahan Diri dan Tak Terlibat Gesekan dengan Ormas Lain

Fahmi Firdaus , Okezone · Minggu 10 Oktober 2021 16:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 10 337 2484112 lanyalla-minta-pemuda-pancasila-menahan-diri-dan-tak-terlibat-gesekan-dengan-ormas-lain-ssmCvBNc4p.jpg La Nyalla Mattalitti/ Foto: Humas DPD RI

SURABAYA - Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, mengajak kader Pemuda Pancasila (PP) aktif terlibat dan melibatkan diri dalam aksi-aksi sosial untuk membantu secara konkret problem yang dihadapi masyarakat.

(Baca juga: Pondok Aren Memanas, Ketua Pemuda Pancasila Dibacok Sekelompok Massa)

Hal itu diutarakan LaNyalla dalam Rapat Kerja Wilayah Pemuda Pancasila Jawa Timur di Surabaya, bertajuk 'Menegaskan dan Memperkuat Peran Serta Pemuda Pancasila Jawa Timur bersama Pemerintah dalam Upaya Pemulihan Pandemi Covid-19', Minggu (10/10/2021).

Saat ini kata dia, berbagai sektor di negara ini terdampak pandemi. Baik sektor kesehatan, ekonomi dan pendidikan.

"Sektor yang paling berbahaya adalah kerentanan sektor ekonomi. Karena sektor tersebut dapat memicu gejolak di masyarakat. Dan bila itu terjadi, tentu merugikan kita sebagai bangsa. Oleh karena itu semua Kader Pemuda Pancasila harus bersikap lebih dewasa dan waspada. Harus berdiri di garda terdepan meminimalisir potensi-potensi yang merugikan bangsa dan negara," kata LaNyalla.

Menurut LaNyalla, sebagai organisasi yang sudah eksis dan banyak berkontribusi, sudah seharusnya semua kader Pemuda Pancasila di seluruh Kabupaten dan Kota di Jawa Timur, mampu melakukan komunikasi yang harmonis dengan seluruh stakeholder pemerintahan di daerah. Baik itu dengan Bupati atau Walikota, maupun pejabat Forkompimda lainnya.

(Baca juga: Kasus Golo Mori, Ketua DPD RI: Pencari Keadilan Harus Diperlakukan dengan Baik)

Menurutnya, dengan komunikasi yang bagus itu kader Pemuda Pancasila bisa membantu pemerintah memberi masukan yang tepat atas situasi di lapangan. Karena dalam pelayanan publik, pemerintah masih banyak kekurangan.

"Terutama penyaluran beberapa bantuan dan stimulus ekonomi lainnya kepada masyarakat, dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional. Sisi akurasi data dan ketepatan sasaran harus kita bantu. Sebab di titik itu banyak problem," jelas mantan Ketua Umum PSSI itu.

LaNyalla juga berpesan agar Kader Pemuda Pancasila lebih bisa menahan diri untuk tidak terlibat dalam potensi gesekan dengan Ormas-Ormas lain.

"Jaga kondusifitas, gesekan dan lain-lain hanya akan memicu potensi konflik sosial, yang akan menjadi bola salju di dalam situasi masyarakat yang tengah terdampak secara ekonomi akibat Pandemi," pesannya.

Ditambahkannya, selama hampir dua tahun pandemi juga berdampak pada roda organisasi. Dengan adanya pembatasan sosial, kegiatan bersifat pengumpulan massa atau pertemuan skala besar tidak bisa dilakukan. Konsolidasi organisasi, khususnya agenda-agenda kaderisasi maupun pelatihan-pelatihan yang seharusnya dilaksanakan dengan pertemuan fisik menjadi berhenti.

"Namun pandemi memaksa kita melakukan aktivitas new normal dengan optimalisasi komunikasi dan pertemuan secara virtual. Meski harus dilakukan modifikasi pola terhadap beberapa kebutuhan organisasi, sebenarnya tidak ada alasan bahwa pandemi membuat sejumlah agenda organisasi harus berhenti. Termasuk penataan administrasi keanggotaan, dimana capaian target tertib organisasi dan administrasi keanggotaan masih jauh dari kata memuaskan," ujarnya.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Karena itu, lanjutnya, Rapat Kerja Wilayah harus fokus kepada pencapaian target-target organisasi yang harus dilakukan dengan modifikasi pola aktivitas. Dari fisik menjadi kombinasi fisik dan virtual.

"Target organisasi harus tetap jalan dan tercapai. Tidak boleh, Pandemi ini menjadi alasan pembenar, atas berhenti atau terhambatnya roda organisasi. Apalagi Ormas Pemuda Pancasila sudah terbukti selalu mampu untuk menemukan jalan keluar atas berbagai masalah yang ada," jelasnya.

Ditambahkannya, Rapat Kerja Wilayah juga harus mampu merumuskan strategi dan program yang efektif dan konkrit yang bisa dilakukan oleh Pemuda Pancasila di Jawa Timur. Terutama dalam bidang ekonomi, kesehatan dan pendidikan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini