Kakinya Diamputasi, Ini Kronologi Tewasnya Pentolan Teroris KKB Senat Soll

Puteranegara Batubara, Okezone · Selasa 28 September 2021 10:50 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 28 337 2477946 kakinya-diamputasi-ini-kronologi-tewasnya-pentolan-teroris-kkb-senat-soll-BFBJJj1cBC.jpg foto: ist

JAKARTA - Pentolan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua Senat Soll dinyatakan meninggal dunia usai menjalani perawatan bekas luka tembaknya setelah ditangkap aparat.

(Baca juga: Pentolan KKB Senat Soll Tewas Usai Dirawat di ICU Rumah Sakit Bhayangkara Jayapura)

Kabid Dokkes Polda Papua Kombes Nariyana mengatakan, dokter melakukan amputasi atas kaki Senat Soll saat tiba di rumah sakit. Hal itu dilakukan ketika dirinya datang ke RS Bhayangkara pada 2 September 2021 dengan kondisi luka tembak pada bagian paha dan tungkai kanan. Luka juga ditemukan pada bagian pembuluh darah dan mengalami robek yang cukup besar.

"Karena banyaknya jaringan yang mati, sehingga kami lakukan amputasi pada kaki sebelah kanan," kata Nariyana dalam keterangannya, Jakarta, Selasa (28/9/2021).

(Baca juga: Bharada Kurniadi Gugur, Sejumlah KKB Teroris Lamek Taplo Jatuh ke Jurang saat Baku Tembak)

Nariyana menyebutkan bahwa Senat Soll kemudian dirawat secara intensif di ruang ICU agar dapat dikontrol dan diawasi oleh dokter. Sebelum meninggal, Senat sempat mengalami penurunan elemen kimia dalam tubuh, yakni albumin dan dilakukan transfusi.

"Kondisinya tetap saja tak mengalami peningkatan, dan kemarin di hari Minggu tanggal 26 September 2021 pukul 22.50 WIT, Senat Soll dinyatakan meninggal dunia," ujarnya.

Adapun kronologi meninggalnya tersangka kasus pembunuhan itu diawali dengan kondisi oksigen dalam darah yang menurun pada sekitar pukul 18.17 WIT. Ia dipasangkan alat oksigen hingga sekitar pukul 20.00 WIT.

Kondisinya tetap memburuk dan dilakukan pemasangan HRM dengan situasi oksigen 76-96 persen. "Pukul 22.30 WIT, karena kondisinya Senat Soll semakin memburuk, sehingga dilakukan pemasangan inkubasi," ucapnya.

Namun upaya maksimal yang dilakukan tim dokter tersebut masih belum berhasil. Ia pun dinyatakan meninggal 20 menit kemudian. "Saat ini Jenazah Tersangka Ananias Yalak alias Senat Soll masih berada di RS Bhayangkara," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini