Golkar Akan Cari Pengganti Azis Syamsuddin di DPR dalam Waktu Dekat

Arie Dwi Satrio, Okezone · Sabtu 25 September 2021 14:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 25 337 2476726 golkar-akan-cari-pengganti-azis-syamsuddin-di-dpr-dalam-waktu-dekat-jjyM5uolKP.jpg Partai Golkar saat jumpa pers perihal kasus Azis Syamsuddin (foto: MNC Portal/Arie)

JAKARTA - Ketua Mahkamah Partai Golkar, Adies Kadir menyebut bahwa Azis Syamsuddin sudah menyampaikan surat pengunduran diri sebagai Wakil Ketua DPR RI. Oleh karenanya, Partai Golkar akan segera memproses sosok yang akan menggantikan jabatan Azis Syamsuddin sebagai Wakil Ketua DPR RI.

"Partai Golkar dengan ini memberitahukan bahwa saudara Azis Syamsuddin telah menyampaikan surat pengunduran dirinya sebagai Wakil Ketua DPR RI periode 2019-2024 kepada DPP Partai Golkar," kata Adies saat konpers di ruang Fraksi Golkar DPR, Nusantara 1, Jakarta, Sabtu (25/9/2021).

"Sehingga terkait dengan penggantinya, Partai Golkar akan memproses dalam waktu dekat," imbuhnya.

Baca juga: Jadi Tersangka Kasus Suap, Azis Syamsuddin Mengundurkan Diri dari Wakil Ketua DPR

Partai Golkar tersebut menghormati semua proses hukum yang saat ini dijalankan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Azis Syamsuddin. Kata Adies, Partai Golkar tetap menjunjung tinggi nilai-nilai keadilan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

"Partai Golkar selalu menjunjung tinggi asas hukum praduga tak bersalah dimana setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dituntut, atau dihadapkan di depan pengadilan wajib dianggap tidak bersalah sebelum ada putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan memperoleh kekuatan hukum tetap," imbuhnya.

Baca juga:  Azis Syamsuddin Ditahan Terkait Kasus Suap, Golkar Hormati Proses Hukum KPK

Diketahui sebelumnya, KPK telah menetapkan Wakil Ketua DPR RI, Azis Syamsuddin (AZ) sebagai tersangka. Politikus Golkar tersebut ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait pengurusan perkara yang sedang ditangani KPK di Kabupaten Lampung Tengah.

Azis diduga telah menyuap oknum penyidik KPK asal Polri, AKP Stepanus Robin Pattuju (SRP) dan rekannya yang merupakan seorang Pengacara, Maskur Husain sebesar Rp3,1 miliar dari kesepakatan awal Rp4 miliar.

Uang suap itu diduga untuk mengurus perkara yang menjerat Azis dan Wakil Ketua Umum PP Angkatan Muda Partai Golkar (AMPG), Aliza Gunado di KPK. Azis dan Aliza diduga terjerat kasus dugaan suap terkait pengurusan Alokasi Khusus (DAK) dari pemerintah pusat untuk Kabupaten Lampung Tengah tahun 2017.

Atas perbuatan Azis menyuap Stepanus Robin, ia disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini