Angka Kematian Akibat Covid-19 Indonesia Masih di Atas Rata-Rata Dunia

Fahreza Rizky, Okezone · Selasa 31 Agustus 2021 20:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 31 337 2464101 angka-kematian-akibat-covid-19-indonesia-masih-di-atas-rata-rata-dunia-3sxD40bobq.jpg Ilustrasi (Foto : MPI)

JAKARTA — Satgas Covid-19 menyebut telah terjadi tren perbaikan kasus virus corona di Indonesia. Namun demikian kondisi ini jangan membuat semua pihak lengah. Kewaspadaan pun harus terus ditingkatkan. Namun persentase kematian di Tanah Air masih konsisten berada di atas rata-rata dunia sejak 2020.

Juru Bicara Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan, saat ini persentase kasus aktif di Tanah Air telah berada di angka 5,34 persen atau berada di bawah rata-rata dunia sebesar 8,56 persen.

"Kasus aktif di Indonesia yang sempat meningkat melebihi angka dunia pada Juli 2021, saat ini telah menurun. Per tanggal 29 Agustus persentase kasus aktif di Indonesia yaitu 5,34 persen, sudah berada di bawah dunia yang kasus aktifnya sebesar 8,56 persen," ujar Wiku, Selasa (31/8/2021).

Jika dibandingkan dengan negara-negara yang kasus aktifnya tertinggi seperti Amerika Serikat dengan kasus aktif 20,63 persen, dan Inggris 17,72 persen, persentase kasus aktif di Indonesia masih lebih rendah sekitar empat kali lipat.

"Kemudian apabila disandingkan dengan keadaan negara di Asia seperti Jepang dengan kasus aktif 17 persen, dan Malaysia 15,4 persen, kasus aktif di Indonesia lebih rendah tiga kali lipat," jelas Wiku.

Kendati demikian, kasus aktif di Indonesia masih lebih tinggi empat kali lipat dibandingkan dengan India. Negara yang sempat mengalami peningkatan kasus signifikan tersebut kini berhasil menekan kasus aktif hingga 1,16 persen.

Baca Juga : 10 Provinsi Terus Alami Kematian Tertinggi, Ini Penyebabnya

Wiku menuturkan, penurunan persentase kasus aktif di Indonesia ini merupakan perkembangan baik yang telah dihasilkan oleh kerja sama antara pemerintah dan elemen masyarakat.

"Namun perlu dipastikan kapasitas testing Covid di Indonesia terus ditingkatkan secara merata di seluruh wikayah. Sebagai catatan, testing pada Minggu ini kembali meningkat menjadi lebih dari 700 ribu orang diperiksa," ucap Wiku.

"Dengan positivity rate yang juga turun menjadi 11,94 persen dari Minggu sebelumnya yang sebesar 18,34 persen," lanjutnya.

Lebih lanjut, Wiku menyampaikan persentase kesembuhan di Indonesia saat ini berada di angka 91,42 persen atau lebih tinggi dari rara-rata dunia yang berada pada besaran 89,36 persen.

"Sebagai informasi, angka kesembuhan Indonesia pernah mencapai yang tertinggi yaitu 92,08 persen pada tanggal 3 juni lalu. Kemudian selama lonjakan kasus bulan Juli kemarin angka kesembuhannnya senpat turun hingga 78,6 persen," papar Wiku.

Sayangnya, di tengah tren perbaikan itu, ada kabar buruk yang masih menjangkiti Indonesia, yakni masih tingginya angka kematian. Menurut Wiku, persentase kematian di Tanah Air masih konsisten berada di atas rata-rata dunia sejak 2020 lalu.

"Per tanggal 29 Agustus, persentase kematian Indonesia berada pada 3,24 persen, sedangkan dunia sebesar 2,08 persen. Meskipun secara nasional kasus aktif dan kesembuhan Indonesia mengalami perkembangan yang cukup baik namun kita harus tetap waspada," kata Wiku.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini