Ketika Bung Karno Digembleng Sang Ayah

Tim Okezone, Okezone · Selasa 31 Agustus 2021 07:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 30 337 2463464 ketika-bung-karno-digembleng-sang-ayah-cEUgwljpLe.jpg Presiden Soekarno (foto:ist)

DALAM buku biografi ‘Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia’ karya Cindy Adams. Bung Karno mengatakan, bapakku seorang guru yang keras. Sekalipun sudah berjam‐jam, ia masih tega menyuruhku belajar membaca dan menulis. "Hayo, Karno, hafal ini luar kepala. Ha—Na—Ca—Ra— Ka Hayo, Karno, hafal ini; A‐B‐C‐D‐E" dan terus‐menerus sampai kepalaku yang malang ini merasa sakit.

Lagi‐lagi kemudian, "Hayo Karno, ulangi abjad Hayo, Karno, baca ini Karno, tulis itu" Tapi ayahku mempunyai keyakinan, bahwa anaknya yang lahir di saat fajar menyingsing itu kelak akan menjadi orang. Kalau aku berbuat nakal-ini jarang terjadi-dia menghukumku dengan kasar.

Baca juga:  Sarinah, Sosok Wanita yang Ajarkan Bung Karno Mencintai Rakyat Jelata

Seperti di pagi itu aku memanjat pohon jambu di pekarangan rumah kami dan aku menjatuhkan sarang burung. Ayah menjadi pucat karena marah. "Kalau tidak salah aku sudah mengatakan padamu supaya menyayangi binatang," ia menghardik. Aku bergoncang ketakutan. "Ya, Pak." "Engkau dapat menerangkan arti kata‐kata: 'Tat Twan Asi, Tat Twam Asi' ?", "Artinya 'Dia adalah Aku dan Aku adalah dia; engkau adalah Aku dan Aku adalah engkau.'

"Dan apakah tidak kuajarkan kepadamu bahwa ini mempunyai arti yang penting?" Ya, Pak. Maksudnya, Tuhan berada dalam kita semua," kataku dengan patuh. Dia memandang marah kepada pesakitannya yang masih berumur tujuh tahun. "Bukankah engkau sudah ditunjuki untuk melindungi makhluk Tuhan?", "Ya, Pak.","Engkau dapat mengatakan apa burung dan telor itu ?","Ciptaan Tuhan," jawabku dengan gemetar, "tapi dia jatuh karena tidak disengaja.

Baca juga:  Ketika Foto Bung Karno Digantung di Setiap Dinding Kamar Pelacuran

Tidak saja sengaja. "Sekalipun dengan permintaan ma'af demikian, bapak memukul pantatku dengan rotan. Aku seorang yang baik laku, akan tetapi bapak menghendaki disiplin yang keras dan cepat marah kalau aturannya tidak dituruti. Aku segera mencari permainan yang tidak usah mengeluarkan uang untuk memperolehnya.

Dekat rumah kami tumbuh sebatang pohon dengan daunnya yang lebar. Daun itu ujungnya kecil, lebar di pangkalnya dan tangkainya panjang seperti dayung. Adalah suatu hari yang gembira bagi anak‐anak, kalau setangkai daun gugur, karena ini berarti bahwa kami mempunyai permainan. Seorang lalu duduk di bagian daun yang lebar, sedang yang lain menariknya pada tangkai yang panjang itu dan permainan ini tak ubahnya seperti eretan. Kadang‐kadang aku menjadi kudanya, tapi biasanya menjadi kusir. Watakku mulai berbentuk sekalipun sebagai kanak‐kanak.

Aku menjadikan sungai sebagai kawanku, karena ia menjadi tempat dimana anak‐anak yang tidak punya dapat bermain dengan cuma‐cuma. Dan iapun menjadi sumber makanan. Aku senantiasa berusaha keras untuk menggembirakan hati ibu dengan beberapa ekor ikan kecil untuk dimasak. Alasan yang tidak mementingkan diri sendiri demikian itu pada suatu kali menyebabkan aku kena ganjaran cambuk.

Hari sudah mulai senja. Ketika bapakku melihat bahwa hari mulai gelap dan bocah Sukarno tidak ada dirumah, dia menuntut ibu dengan keras: "Kenapa dia bersenang‐senang tak keruan begitu lama? Apa dia tidak punya pikiran terhadap ibunya? Apa dia tidak tahu bahwa ibunya akan susah kalau terjadi kecelakaan?","Negeri begini kecil, Pak, tidak mungkin kita tidak mengetahui kalau terjadi ketjelakaan," ibu menerangkan. Sekalipun demikian, bapak yang agak keras kepala marah dan ketika aku sejam kemudian melonjak‐lonjak gembira pulang dengan membawa ikan kakap untuk ibu, bapak menangkapku, merampas ikan dan semua yang ada padaku, lalu aku dirotan sejadi‐jadinya.

Tetapi ibu selalu mengimbangi tindakan disiplin itu dengan kebaikan hatinya. Oh, aku sangat mencintai ibu. Aku berlari berlindung ke pangkuan ibu dan dia membujukku. Sekalipun rumput‐rumput kemelaratan mencekik kami, namun bunga‐bunga cinta tetap mengelilingiku selalu. Aku segera menyadari bahwa kasih sayang menghapus segala yang buruk. Keinginan akan cinta kasih telah menjadi suatu kekuatan pendorong dalam hidupku. (din)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini