Share

Jokowi: Pandemi Beri Penguatan Signifikan Dalam Infrastruktur Kesehatan Indonesia

Dita Angga R, Sindonews · Senin 16 Agustus 2021 09:49 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 16 337 2456172 jokowi-pandemi-beri-penguatan-signifikan-dalam-infrastruktur-kesehatan-indonesia-gthhdhxG1a.jpg Presiden Jokowi mengenakan baju adat Badui (Foto : Youtube)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada pidato kenegaraannya mengatakan pandemi covid-19 telah memebrikan dampak tersendiri bagi Indonesia. Salah satunya pada sektor kesehatan. Hal itu disampaikan dalam pidato di Sidang Tahunan MPR.

“Selama satu setengah tahun diterpa pandemi, telah terjadi penguatan yang signifikan dalam perilaku dan infrastruktur kesehatan kita, dan sekaligus penguatan kelembagaan nasional kita,” katanya di Gedung MPR, Senin (16/8/2021).

Dia mengatakan bahwa kesadaran, partisipasi, dan kegotongroyongan masyarakat menguat luar biasa. Kelembagaan pemerintahan lintas sektor dan lintas lembaga negara, serta antara pusat dan daerah sampai dengan desa, juga mengalami konsolidasi.

“Hal ini membuat kapasitas sektor kesehatan meningkat pesat dan semakin mampu menghadapi ketidakpastian yang tinggi dalam pandemi,” ujarnya.

Sementara dari sisi masyarakat, kesadaran terhadap kesehatan semakin tinggi. Kebiasaan mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak, telah menjadi kesadaran baru. Gaya hidup sehat, menjaga kebersihan lingkungan, berolah raga, dan mengonsumsi makanan yang bernutrisi juga semakin membudaya.

“Hal ini merupakan modal besar untuk menuju masyarakat yang lebih sehat dan dalam pengembangan SDM yang berkualitas,” ungkapnya.

Baca Juga : Penanganan Covid-19 Harus Dibarengi Upaya "Vaksinasi Ideologi"

Jokowi juga menyebut bahwa kesadaran dan antusiasme masyarakat untuk divaksin, memperoleh layanan kesehatan, memperoleh pengobatan,dan saling peduli juga semakin tinggi.

“Pandemi telah mengajarkan bahwa kesehatan adalah agenda bersama. Pandemi telah menguatkan institusi sosial di masyarakat, dan semakin memperkuat modal sosial kita. Jika ingin sehat, warga yang lain juga harus sehat. Jika ada seseorang yang tertular covid-19, maka hal ini akan membawa risiko bagi yang lainnya. Penyakit adalah masalah bersama, dan menjadi sehat adalah agenda bersama,” pungkasnya.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini