Sederet Ritual 1 Suro di Berbagai Daerah Tanah Air

Tim Litbang MPI, MNC Portal · Rabu 11 Agustus 2021 08:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 10 337 2453688 sederet-ritual-1-suro-di-berbagai-daerah-tanah-air-Eg28jOj646.jpg Tahun Baru Islam 1 Muharam 1443 Hijriah. (Freepik)

MALAM tahun baru Islam 1 Muharram atau malam 1 Suro biasanya diperingati dengan berbagai tradisi yang cukup unik. Bagi sebagian besar masyarakat Jawa yang masih mempercayai, malam satu Suro memang menjadi malam istimewa.

Di berbagai daerah banyak ritual yang secara turun-temurun akan dilaksanakan setiap tahunnya, untuk menyambut Tahun Baru Jawa ini. Tak hanya untuk melakukan tradisi, peristiwa ini juga dijadikan momen sakral untuk berdoa. Berikut sederet ritual 1 suro di Indonesia:

1. Ritual Pencucian Keris

Keris sebagai benda pusaka yang sakral dan perlambang keyakinan, harus dipelihara dan dirawat. Ritual mencuci benda pusaka ini dalam bahasa Jawa disebut dengan jamasan pusaka. Tradisi ini biasanya dilakukan oleh pihak keraton seperti Keraton Yogyakarta dan Keraton Surakarta, pada saat memasuki tahun baru Jawa yang bertepatan dengan bulan Suro. Pencucian keris dilakukan secara tertutup oleh pihak keraton, dan tidak dapat dilihat oleh masyarakat umum.

Ritual ini memiliki makna tersendiri, yaitu agar seseorang dapat membersihkan dirinya dalam menyambut masa yang akan datang. Benda pusaka ini juga diartikan sebagai penggambaran diri seseorang, yang mana jika keris terawat dengan baik tentunya orang itu akan berakhlak baik dan sebaliknya.

2. Topo Bisu Mubeng Beteng, Yogyakarta

Tradisi Topo Bisu Mubeng Beteng biasanya dilakukan masyarakat Yogyakarta, khususnya pihak keraton pada malam 1 Suro tepatnya pada pukul 00.00 WIB. Saat mengelilingi benteng keraton sejauh 7 Km, mereka tidak mengeluarkan sepatah kata pun sehingga ritual ini dinamakan tanpa bisu.

Ritual yang diprakarsai oleh paguyuban abdi dalem keprajan keraton Yogyakarta ini dilakukan sebagai suatu evaluasi diri, yang diperbuat selama satu tahun. Rombongan para abdi dalem biasanya memulai ritual dari halaman Keben melewati beberapa ruas jalan di Yogyakarta, yaitu Jl Rotowijayan, lalu Jl Kauman, kemudian ke Jl Agus Salim, Jl Wahid Hasyim, terus melewati pojok beteng barat, berlanjut ke Jl MT Haryono, Pojok Beteng Timur, Jl Brigjen Katamso, Jl Ibu Ruswo dan berakhir di alun-alun utara.

3. Kirab Kebo Sule atau Kirab Muharram, Surakarta

Pada saat malam 1 Suro, Surakarta atau Solo memiliki tradisi khusus yakni Kirab Kebo Bule yang dilaksanakan di Keraton Kasunanan Surakarta. Tradisi ini menghadirkan kerbau bule atau kerbau putih milik Kiai Slamet, yang merupakan hewan kesayangan Susuhunan yang dianggap keramat. Nantinya masyarakat akan ikut mengarak kerbau dan berusaha menyentuh hewan ternak tersebut, lantaran diyakini akan mendapatkan keberkahan setelah menyentuhnya.

Baca Juga : Ketum PP Muhammadiyah Serukan Hijrah Kolektif Atasi Pandemi Covid-19

4. Sedekah Gunung Merapi

Warga lereng Gunung Merapi di Desa Lencoh, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah memiliki tradisi menggelar upacara sedekah ke kawasan puncak Merapi, setiap 1 Muharram/Suro. Ritual ini biasanya dilakukan dengan membawa kepala kerbau ke wilayah puncak Merapi, di lokasi bernama Pasar Bubrah yang akan diikuti banyak orang. Inti dari sedekah gunung ini adalah doa yang dipanjatkan oleh warga, bertepatan dengan malam 1 Suro.

5. Pembacaan Babad Cirebon

Tradisi khas saat malam 1 Suro juga dilakukan oleh warga Cirebon, yaitu pembacaan babad Cirebon atau sejarah Cirebon pada waktu sakral tersebut. Prosesi ini biasanya digelar oleh keluarga Keraton Kanoman, Cirebon. Kemudian mereka akan menarik replika kereta Paksi Nagaliman, yang dulunya digunakan oleh Sunan Gunung Djati sebagai kendaraannya. Kereta tersebut diarak dari Keraton Kanoman, menuju makam Sunan Gunung Djati. Ritual ini dilaksanakan sebagai simbol meminta keselamatan.

6. Ritual Malam Gunung Lawu dan Ziarah di Gunung Tidar

Masyarakat sekitar Gunung Lawu biasanya melakukan tradisi khas mendaki Gunung Lawu, lewat berbagai jalur yang tersedia pada malam 1 Suro. Tak hanya itu, ritual malam 1 Suro di sekitar gunung juga dilakukan oleh masyarakat di sekitar lokasi Gunung Tidar. Biasanya mereka mendaki gunung tersebut dan berziarah di makam Syekh Subakir, Kyai Sepanjang, dan Kiai Semar yang dulu ikut menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. (diolah dari berbagai sumberAmira Karin Khairana/Litbang MPI)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini