Gerindra Nilai Popularitas Capres Perlu Diseimbangkan Sosok Figur dan Kemampuan

Kiswondari, Sindonews · Selasa 03 Agustus 2021 17:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 03 337 2450300 gerindra-nilai-popularitas-capres-perlu-diseimbangkan-sosok-figur-dan-kemampuan-j5lFkPf8Ey.jpg Prabowo Subianto salah satu capres 2024 yang potensial.(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA – Wakil Ketua Umum (Waketum) DPP Partai Gerindra Rahayu Djojohadikusumo, menanggapi popularitas sejumlah tokoh yang digadang-adang sebagai calon presiden (capres) hasil survei Indostrategic.

Rahayu mengaku, dirinya pernah diwawancarai lembaga internasional dari Inggris, mereka menanyakan di Indonesia yang berlaku policies (kebijakan) atau figure.

Dia tentu saja mudah menjawabnya, yakni figur. Tapi, akan menarik jika diseimbangkan antara ranah figur dan kemampuan.

“Istilahnya are we going to popularity, apakah ini akan jadi popularity contest atau ini bisa di-balance dengan kebijakan partai yang bukan hanya melihat dari sisi figurnya saja, tapi kemampuan dari sisi kemampuan untuk memimpinnya yang tadi dilihat berwibawa, tegas dan seterusnya,” kata Rahayu dalam rilis survei.

Baca Juga: Capres Potensial 2024 Hasil Survei: Prabowo Teratas, Anies Menempel Ketat

Kemudian, sambung Rahayu, dari satu sisi tidak mungkin orang bisa suka atau tidak suka kalau seseorang tersebut tidak popular. Tapi, kalau bicara soal tingkat kesukaan, kalau tidak dikenal atau tidak disukai istilahnya unfamous.

“Bicara tentang likeability, bukan popular namanya unfamous, nggak dikenal dan nggak disukai. Jadi, saya rasa ini menjadi catatan ke depan, khususnya partai yang ada di parlemen melihat,” ujarnya.

Selain itu, mantan anggota DPR ini juga melihat elektabilitas berdasarkan partai, dia melihat bahwa angkanya sangat berubah-ubah perolehannya. Bahkan, NasDem juga tiba-tiba 3,1% ini. Kalau ada perwakilan Partai Nasdem di sini mungkin kaget.

“Nasdemnya kebetulan nggak hadir kalau hadir bisa jantungan. Apalagi kalau dengan sistem pemilu yang berlaku dengan parliamentary threshold yang belum berubah,” terang Rahayu.

(saz)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini