Ketika Kerajaan Mataram Diacak-acak Kolonial Belanda

Tim Okezone, Okezone · Selasa 03 Agustus 2021 07:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 02 337 2449823 ketika-kerajaan-mataram-diacak-acak-kolonial-belanda-HX34uGXTCR.jpg Bekas kerajaan Mataram (foto: wikimedia)

PADA pertengahan abad 16 bangsa Portugis dan Spanyol datang ke Indonesia dalam usaha mencari rempah-rempah, yang akan diperdagangkan di Eropa. Pada saat yang sama, bangsa Inggris dan kemudian bangsa Belanda datang ke Indonesia juga.

Dengan VOC-nya bangsa Belanda menindas bangsa Indonesia, termasuk rakyat Jawa Tengah baik dibidang politik maupun ekonomi. Demikian dikutip dari jatengprov.go.id.

Baca juga:  Kisah Ki Ageng Henis, Leluhur Raja Mataram dan Guru Jaka Tingkir

Di awal abad 18 Kerajaan Mataram diperintah oleh Sri Sunan Pakubuwono II, setelah beliau wafat muncul perselisihan di antara keluarga raja yang ingin memilih atau menunjuk raja baru.

Baca juga:  Kisah Nyimas Utari, Mata-Mata Mataram yang Membunuh Gubernur Jenderal Belanda Jan Pieterszoon Coen

Perselisihan bertambah keruh setelah adanya campur tangan pemerintah Kolonial Belanda pada perselisihan keluarga raja tersebut. Pertikaian ini akhirnya diselesaikan dengan Perjanjian Gianti tahun 1755.

Kerajaan Mataram terbagi menjadi dua kerajaan yang lebih kecil yaitu Surakarta Hadiningrat atau Kraton Kasunanan di Surakarta dan Ngayogyakarta Hadiningrat atau Kraton Kasultanan di Yogyakarta.

(rhs)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini