Prabowo Tinjau Kesiapan Pusdiklat Jemenhan dan Pusbahasa Jadi RS Satelit RS dr Suyoto untuk Penanganan Covid-19

Tim Okezone, Okezone · Kamis 15 Juli 2021 08:44 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 15 337 2440875 prabowo-tinjau-kesiapan-pusdiklat-jemenhan-dan-pusbahasa-jadi-rs-satelit-rs-dr-suyoto-untuk-penanganan-covid-19-XxfNTedxvJ.jpg Menhan Prabowo (tengah) meninjau persiapan RS dr Suyoto menjadi rumah sakit penanganan pasien Covid-19.(Foto:Humas Kemenhan)

JAKARTA - Menteri Pertahanan Republik Indonesia, Prabowo Subianto, meninjau kesiapan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen Pertahanan (Pusdiklat Jemenhan Badiklat Kemhan) dan Pusdiklat Bahasa (Pusbahasa) Badiklat Kemhan di Pondok Labu, Jakarta Selatan, sebagai rumah sakit satelit bagi RS dr Suyoto di Bintaro, Jakarta Selatan, Rabu (14/7/2021) yang selama ini telah melayani pasien Covid-19.

Adanya ruangan tambahan yang berlokasi di Pusdiklat Jemenhan dan Pusbahasa Badiklat Kemhan ini, sangat dibutuhkan karena saat ini pasien Covid-19 yang datang dan dirawat di RS dr. Suyoto dengan kondisi sedang sampai dengan berat jumlahnya meningkat tajam dan menyebabkan tak tertampungnya pasien.

“Kami mengalihkan beberapa kegiatan pokok. Sarana-sarana yang ada terutama badan pendidikan latihan, sarana pendidikan kita sementara kita alihkan. Kita hentikan kursus-kursus. Siswa kita pulangkan, mereka laksanakan kursus virtual. Ruangan-ruangan kita ubah menjadi RS darurat,” kata Menhan Prabowo, Rabu.

Baca Juga: Tangkal Invasi dari Luar, Prabowo: Indonesia Butuh Ilmuan Berbakat

Gedung Pusdiklat Jemenhan dan Pusdiklat Bahasa memiliki daya tampung sebanyak 172 kamar dengan kapasitas 344 tempat tidur. Sebagai rumah sakit satelit, akan siapkan pula ruang ICU dan HCU dengan dua ventilator, dan akan dilengkapi dengan oksigen generator untuk mendukung kebutuhan oksigen pasien.

Rumah sakit satelit ini juga akan dilengkapi dengan perangkat tenaga kesehatan yang dibutuhkan dari RS dr. Suyoto, termasuk diantaranya Dokter Umum, Dokter Spesialis Penyakit Dalam, Dokter Spesialis Paru, serta Dokter Anestesi. RS satelit ini akan menampung pasien Covid-19 dengan status sedang.

Selain meninjau kesiapan Pusdiklat Bahasa, Menhan menyatakan bahwa saat ini sedang disiapkan fasilitas tambahan di Badiklat Kemhan Salemba, Pusdiklat Bela Negara di Rumpin Bogor serta Mess Stand By Force di IPSC, Sentul, sehingga jumlah tempat tidur yang disiapkan oleh Kemhan untuk menghadapi lonjakan kasus Covid mencapai 1.650 tempat tidur di Jabodetabek.

(saz)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini