WHO Sebut Indonesia Masuk 24 Negara dengan Kenaikan Kasus Covid-19 Sangat Tajam

Binti Mufarida, Sindonews · Rabu 14 Juli 2021 08:37 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 14 337 2440312 who-sebut-indonesia-masuk-24-negara-dengan-kenaikan-kasus-covid-19-sangat-tajam-EMyjyYI5mt.jpg Covid-19.(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA - Badan Kesehatan Dunia atau WHO menyebut, Indonesia masuk 24 negara di dunia yang sedang mengalami kenaikan kasus Covid-19 yang sangat tajam.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan, Indonesia sebagai salah satu di antaranya saat ini mencoba mengoptimalkan berbagai intervensi secara bersamaan untuk meminimalisasi penularan.

Terutama, kata Wiku, memperhatikan kemunculan varian baru, pengendalian mobilitas dan aktivitas sosial masyarakat, pengendalian Covid-19 yang berlapis, dan percepatan vaksinasi di seluruh penjuru negeri.

Baca Juga: Rekor Lagi, Penambahan Harian Kasus Positif Covid-19 di Kota Bogor Tembus 648 Orang

Wiku juga mengungkapkan ada beberapa update temuan ilmiah dan kebijakan terkait vaksinasi. Menurutnya, umumnya vaksin Covid-19 dapat menghasilkan kekebalan. “Berdasarkan beberapa penelitian, kekebalan yang ditimbulkan setelah vaksin dosis kedua dapat bertahan pada tubuh manusia dalam kurun beberapa bulan atau bahkan tahunan,” paparnya dari keterangan yang diterima, Rabu (14/7/2021).

Perlu ditekankan, lanjutnya, berdasarkan jumlah dan jangka waktu bertahannya kekebalan pada setiap manusia dapat berbeda-beda tergantung kondisi tubuh masing-masing, yang mekanisme tepatnya masih diteliti hingga saat ini.

Sejauh ini, adanya berbagai macam varian di lingkungan seperti alpha, beta, gamma, dan delta yang dikenal sebagai Variant of Concern adalah varian yang dapat menyebar dengan lebih cepat, meningkatkan peluang keparahan gejala, dan/atau berpeluang pula menurunkan efektivitas vaksin yang telah diberikan.

Meskipun demikian, Wiku menjelaskan, menurut temuan dari beberapa studi ilmiah, dari berbagai jenis vaksin yang disarikan oleh WHO, keberadaan vaksin Covid-19 masih penting terutama dalam meminimalisasi gejala yang ditimbulkan.

(saz)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini