Bareskrim Tahan dr Lois Terkait Sebar Hoaks Penanganan Covid-19

Puteranegara Batubara, Okezone · Senin 12 Juli 2021 21:48 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 12 337 2439629 bareskrim-tahan-dr-lois-terkait-sebar-hoaks-penanganan-covid-19-eO7cojcz9E.jpg Dokter Lois Owien (Foto : Ari Sandita Murti)

JAKARTA - Bareskrim Polri menahan dokter (dr) Lois Owein terkait kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks di media sosial soal penanganan Covid-19 di Indonesia.

"Laporan Dirtipidsiber, dilakukan penahanan oleh penyidik," kata Kabareskrim Polri, Komjen Agus Andrianto saat dikonfirmasi, Jakarta, Senin (12/7/2021).

Lois dibawa ke Rutan Bareskrim Polri usai menjalani pemeriksaan pada malam ini di Polda Metro Jaya. Setelah dilimpahkan, perkara ini ke depannya bakal diusut Mabes Polri.

Lois dijerat Pasal 28 ayat (2) jo Pasal 45A ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan/atau Pasal 14 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 dan/atau Pasal 14 ayat (2) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 dan/atau Pasal 14 ayat (1) dan Undang Nomor 4 Tahun 1984 dan/atau Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan mengungkapkan, dr Lois melontarkan pernyataan yang dianggap hoaks soal penyebab kematian para pasien yang terpapar virus corona.

"Diantaranya postingannya 'korban meninggal akibat Covid-19 adalah bukan karena Covid-19 melainkan diakibatkan interaksi antar-obat dan pemberian obat dalam enam macam'," kata Ramadhan.

Dengan adanya pernyataan itu, kata Ramadhan, postingan dr Lois tersebut telah membuat gaduh di lingkungan sosial masyarakat.

"dr L sebarkan berita bohong dan atau siarkan berita atau pemberitaan bohong dengan sengaja yang dapat timbulkan keonaran di rakyat atau halangi pelaksanaan penanggulangan wabah penyakit menular," ujar Ramadhan.

Baca Juga : Usai Diperiksa di Polda Metro, Dokter Lois Dibawa ke Mabes Polri

Adapun barang bukti yang diamankan terkait penangkapan dr Lois diantaranya adalah tangkapan layar atau Screenshot pernyataannya di media sosial tersebut.

"Barang bukti diamankan berupa screenshot postingan medsos. Saat ini yang bersangkutan diamankan di Polda Metro Jaya untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan lebih lanjut," ucap Ramadhan.

Sekadar diketahui, dr Lois membuat heboh masyarakat soal pernyataannya terkait dengan ketidakpercayaannya terhadap virus corona. Ia juga melontarkan pernyataan bahwa korban yang meninggal dunia bukan karena virus corona. Melainkan terjadinya interaksi obat-obatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan.

Alhasil, kemarin hari 11 Juli 2021, dr Lois ditangkap penyidik Dit Reskrimsus Polda Metro Jaya. Kini, kasus itu dilimpahkan atau ditangani oleh Bareskrim Polri.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini