Covid Mengganas! Pemerintah Dikabarkan Segera Tetapkan PPKM Darurat

Binti Mufarida, Sindonews · Selasa 29 Juni 2021 12:44 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 29 337 2432547 covid-mengganas-pemerintah-dikabarkan-segera-tetapkan-ppkm-darurat-0r6ONJ0N7s.jpg ilustrasi: Okezone

JAKARTA - Lonjakan kasus harian di Tanah Air membuat Pemerintah dikabarkan menetapkan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat sebagai ganti PPKM mikro. Tujuan pemberlakuan PPKM darurat ini untuk menekan kasus Covid-19 yang terus melonjak bahkan dalam sehari mencapai lebih dari 21.000 kasus.

(Baca juga: Pecah Rekor! Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran Tembus 7.123 Orang)

Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satgas Covid-19, dr. Alexander K. Ginting menegaskan saat ini sedang dalam penggodokan untuk melihat PPKM Kabupaten/Kota yang super ketat untuk membatasi mobilitas penduduk.

“Sedang dalam penggodokan untuk melihat PPKM kabupaten kota yang super ketat untuk membatasi mobilisasi penduduk,” tegas Alex dalam keterangannya kepada MNC portal, Selasa (29/6/2021).

(Baca juga: Gawat! Ketersediaan Tempat Tidur untuk Pasien Covid di Kota Bogor Tinggal 7 Persen)

Namun, Alex tidak menjelaskan PPKM Kabupaten/Kota super ketat yang akan diambil tersebut adalah PPKM darurat. Dia pun tidak menjelaskan aturan yang akan ditetapkan.

Sebelumnya, Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Ganip Warsito dalam Rapat Koordinasi Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Nasional secara virtual kemarin (28/6), mengatakan sebelum dilakukan pembatasan yang lebih besar harus dilakukan lockdown individu terlebih dahulu.

"Sebelum kita bicara soal pembatasan yang lebih besar, pembatasan atau lockdown yang lebih besar, lockdown dulu individunya, lockdown dulu per orangnya. Dengan apa? Dengan menggunakan masker,” kata Ganip.

Lalu, kata Ganip, yang kedua melakukan lockdown pada tingkat komunitas yaitu keluarga. “Kenapa demikian? Keluarga ini dilakukan dengan cara apa? Ya dengan cara ya di rumah saja. Tidak perlu keluar apabila tidak ada kebutuhan yang esensial. Dan inilah yang harus dikendalikan oleh perangkat ataupun pelaksana Posko PPKM mikro di lapangan,”tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini