Kemendagri Ungkap Proses Penyederhanaan Jabatan Struktural di Instansi Daerah

Dita Angga R, Sindonews · Selasa 29 Juni 2021 08:27 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 29 337 2432408 kemendagri-ungkap-progses-penyederhanaan-jabatan-struktural-di-instansi-daerah-IunGcGdkHj.jpg Ilustrasi (Foto : Instagram)

JAKARTA - Penyederhanaan birokrasi menjadi salah satu fokus pembangunan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Di mana hal tersebut dilakukan dengan penyederhanaan jabatan struktural hanya menjadi dua tingkat yakni eselon I dan II.

Pemangkasan juga dilakukan di lingkup instansi pemerintah daerah. Direktur Jenderal (Dirjen) Otonomi Daerah (Otda) Kemendagri Akmal Malik mengungkapkan Kemendagri berkolaborasi dengan KemenPANRB dalam implementasi penyederhanaan birokrasi di instansi pemerintah daerah (pemda)

“Secara teknis implementasi penyederhanaan birokrasi di lingkup Pemda, kami berkolaborasi dengan Kementerian PANRB. Tujuannya, agar Pemda tidak bingung dalam implementasinya. Sehingga diharapkan percepatan implementasi penyederhanaan birokrasi,” katanya dikutip dari siaran pers Puspen Kemendagri, Selasa (29/6/2021)

Dia mengatakan bahwa kegiatan penyederhanaan birokrasi meliputi dua aspek yaitu penyederhanaan struktur dan penyetaraan jabatan. Dia mengatakan saat ini Kemendagri sedang memfokuskan pada penyederhanaan struktur.

“Mekanisme dalam penyederhanaan struktur terdiri dari beberapa tahapan, di antaranya usulan pemerintah daerah, validasi, tindak lanjut hasil validasi, pertimbangan teknis, dan persetujuan,” ungkapnya.

Adapun persetujuan penyederhanaan struktur bagi pemerintah daerah provinsi oleh Kemendagri atas pertimbangan teknis Kementerian PANRB. Sedangkan persetujuan penyederhanaan struktur bagi pemerintah daerah kabupaten/kota oleh pemerintah daerah provinsi atas pertimbangan teknis Kemendagri.

Baca Juga : Edhy Prabowo Hadapi Sidang Tuntutan terkait Suap Ekspor Benih Lobster Hari Ini

“Saat ini kurang lebih ada 128 pemerintah daerah kabupaten/kota yang telah kami berikan pertimbangan teknis penyederhanaan struktur. Kemudian ada 18 pemerintah provinsi yang telah kami validasi dan diserahkan ke Kementerian PANRB untuk mendapatkan pertimbangan teknis," ujarnya.

Bagi pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota yang telah mendapatkan pertimbangan dan persetujuan maka telah dapat menetapakan SOTK baru dalam Peraturan Kepala Daerah. Selanjutnya, pemerintah daerah diminta untuk segera mengusulkan dalam penyetaraan jabatan.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini