Edhy Prabowo Hadapi Sidang Tuntutan terkait Suap Ekspor Benih Lobster Hari Ini

Arie Dwi Satrio, Okezone · Selasa 29 Juni 2021 08:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 29 337 2432397 edhy-prabowo-hadapi-sidang-tuntutan-terkait-suap-ekspor-benih-lobster-hari-ini-65P5aZCMVT.jpg Edhy Prabowo (Foto : MNC Media)

JAKARTA - Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mengagendakan sidang tuntutan untuk terdakwa mantan Menteri Kelautan dan Perikanan, Edhy Prabowo, pada hari ini, Selasa (29/6/2021).

Edhy bakal dituntut oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas perkara dugaan suap terkait pengurusan izin ekspor benih bening (benur) lobster. Rencananya, sidang tuntutan untuk Edhy Prabowo akan digelar pukul 10.30 WIB.

"Benar, hari ini agenda sidang tuntutan (Edhy Prabowo), jam 10.30 WIB," kata Kuasa Hukum Edhy Prabowo, Soesilo Aribowo saat dikonfirmasi, Selasa (29/6/2021).

Soesilo berharap kliennya dapat dituntut bebas oleh tim jaksa. Soesilo mengklaim bahwa Edhy Prabowo tidak pernah mengetahui sejumlah pemberian uang dari Pemilik PT Duta Putera Perkasa Pratama (PT DPPP) Suharjito dan eksportir benur lain, kepada para bawahannya.

"Kalau sesuai fakta persidangan, seharusnya Pak EP (Edhy Prabowo) dituntut bebas, karena Pak EP tidak pernah intervensi kegiatan anak buahnya sebagai penerima delegasi kewenangan," beber Soesilo.

"Juga enggak tahu terkait dengan pemberian-pemberian yang dilakukan oleh Suharjito dan eksportir-eksportir itu kepada anak buahnya," imbuhnya.

Sebelumnya, Edhy Prabowo didakwa menerima suap dengan nilai total sekira Rp25,7 miliar dari para eksportir benih bening (benur) lobster. Suap itu diduga untuk mempercepat proses persetujuan pemberian izin budidaya lobster dan izin ekspor benih bening lobster kepada para eksportir.

Edhy Prabowo diduga menerima suap sejumlah 77.000 dolar AS atau setara Rp1,1 miliar dari Pemilik PT Duta Putera Perkasa Pratama (PT DPPP) Suharjito. Uang suap Rp1,1 miliar dari Suharjito itu diterima Edhy melalui Sekretaris Pribadinya, Amiril Mukminin dan Staf Khususnya, Safri.

Baca Juga : Dasco : Prabowo Tidak Mengkonsumsi Ivermectin!

Kemudian, Edhy juga diduga menerima uang sejumlah Rp24,6 miliar dari Suharjito dan eksportir lainnya. Uang itu diterima melalui berbagai perantaraan yakni, Sekretaris Pribadi Edhy, Amiril Mukminin; Staf Pribadi Iis Rosita Dewi, Ainul Faqih; Stafsus Edhy Prabowo, Andreau Misanta Pribadi; serta Pemilik PT Aero Citra Kargo (ACK), Siswadhi Pranoto Loe.

Sehingga, nilai total keseluruhan uang dugaan suap yang diterima Edhy Prabowo dari sejumlah eksportir melalui berbagai perantaraan berkisar Rp25,7 miliar.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini