Berkas Perkara Pembunuhan 6 Laskar FPI Lengkap, 2 Anggota Polisi Akan Disidang

Puteranegara Batubara, Okezone · Jum'at 25 Juni 2021 17:37 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 25 337 2430985 berkas-perkara-pembunuhan-6-laskar-fpi-lengkap-2-anggota-polisi-akan-disidang-EJ6welBUmF.jpg Rekonstruksi penembakan 6 laskar FPI oleh polisi. (Foto: Antara)

JAKARTA – Berkas perkara dugaan Unlawful Killing terhadap Laskar Front Pembela Islam (FPI) di Tol Jakarta-Cikampek telah dinyatakan lengkap dan siap disidangkan, demikian disampaikan Kejaksaan Agung, Jumat (25/6/2021).

Dua personel Polda Metro Jaya berinisial MYO dan FR menjadi dua tersangka dalam kasus ini dan akan menghadapi persidangan.

BACA JUGA: Polri Kembali Limpahkan Berkas Perkara Kasus Penembakan Laskar FPI

"Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum menyatakan bahwa berkas perkara dugaan tindak pembunuhan atas nama tersangka FR dan tersangka MYO sudah lengkap atau P.21," kata Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezer Simajuntak, Jakarta pada Jumat.

Leonard menjelaskan, berkas itu dinyatakan lengkap setelah dilakukan gelar perkara atau ekspos yang dilaksanakan oleh tim Jaksa Peneliti hari ini dan berdasarkan penelitian tim, kelengkapan berkas perkara baik formal maupun materiil telah terpenuhi sehingga berkas perkara dapat dinyatakan P-21.

BACA JUGA: Polri Ungkap Peran 2 Tersangka Kasus Penembakan Laskar FPI

Setelah dinyatakan lengkap, Korps Adhyaksa bakal berkoordinasi dengan Polri untuk proses tahap II atau pelimpahan barang bukti dan tersangka. Namun, belum dirinci kapan agenda itu akan dilakukan.

"Tim JPU meminta kepada tim penyidik pada Bareskrim Polri untuk dapat segera menyerahkan tanggung jawab tersangka dan barang bukti atau penyerahan tahap II," ucap Leonard.

Selain dua tersangka, sebetulnya ada satu lagi yang dijerat sebagai tersangka, yakni EPZ. Namun, yang bersangkutan dinyatakan telah meninggal akibat kecelakaan pada awal 2021. Dengan begitu, penyidikan terhadapnya dihentikan di mata hukum.

Sebelumnya dalam rekomendasi dan temuan Komnas HAM, menyatakan, sebanyak dua anggota FPI meninggal dunia dalam peristiwa saling serempet antara mobil yang mereka pergunakan dengan polisi, di antara Jalan Internasional Karawang sampai km 49 Tol Cikampek.

Sementara empat orang lainnya yang masih hidup dan dibawa polisi, kemudian diduga ditembak mati dalam mobil petugas saat dalam perjalanan dari km 50 menuju Markas Polda Metro Jaya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini