Hadapi Lonjakan Pasien Covid-19, RSDC Wisma Atlet Kemayoran Tambah 369 Dokter

Muhammad Refi Sandi, MNC Media · Sabtu 19 Juni 2021 20:38 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 19 337 2427837 hadapi-lonjakan-pasien-covid-19-rsdc-wisma-atlet-kemayoran-tambah-369-dokter-XOYhCO1MFW.jpg Foto: Illustrasi Okezone.com

JAKARTA - Kasus aktif Covid-19 di DKI Jakarta semakin meroket. Hal tersebut membuat Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat menambah dokter dan tenaga kesehatan (Nakes).

"Sudah dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk tenaga dokternya kita tambah 369 yang ada disini RSDC Kemayoran sudah 369, untuk perawat sudah 1500 juga artinya ini sudah bisa mengcover harusnya," ujar Komandan Lapangan RSDC Wisma Atlet, Letkol Laut M. Arifin saat jumpa pers di Taman RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Sabtu (19/6/2021).

Baca juga: BREAKING NEWS: Jubir Satgas Profesor Wiku Adisasmito Positif Covid-19

Arifin mengungkapkan, bahwa dari awal ketika tower 4 RSDC Kemayoran diisi pasien tanpa gejala atau OTG setiap 2 dokter menangani pasien dalam 1 tower. Sehingga dengan tambahan ini bisa menambah semangat para dokter dan nakes menghadapi lonjakan pasien saat ini.

"Dari awal juga kita bisa bahkan tower 4 dulu waktu tempat OTG itu 2 dokter cukup 1 tower. Yang tiap jaga 3 shift poli jadi OTG atau gejala ringan tidak perlu banyak banyak dokternya itu. Tapi, yang jelas pelayanan bisa konsultasi bisa sekarang kan telemedis sekarang bisa lewat wa lewat di grup itu kan bisa," jelasnya.

Baca juga: 5 Provinsi dengan Jumlah Kasus Covid-19 Harian Tertinggi, Jakarta Mendominasi

"Namun, sampai saat ini yang diusulkan untuk menambah sudah mulai dipenuhi kita sudah biasa lah untuk teman teman dilapangan memang untuk saat ini biasanya 4 shift dengan istirahat 1 hari lebih saat ini istirahat hanya 1 hari atau 1x24 jam cukup," imbuhnya.

Arifin mengatakan, ini lonjakan extra ordinary. Sehingga harus disikapi dengan extra ordinary juga. Lebih lanjut, Arifin menceritakan kondisi para dokter dan nakes saat ini baik-baik saja.

"Jadi semangat anak anak tidak ada masalah juga, insentif sudah cair mereka dapat, rekreasi ke Dufan juga sudah ya kan, jadi perutnya kenyang hati gembira kerja semangat. Jadi anak-anak nakes disini dalam kondisi baik baik saja, memang sedikit lebih lelah tentunya ini manusiawi biasanya cuma pasien 1.000, 2.000, 900 ditinggal gaple aja artinya santai santai lah ya, tapi sekarang 6.000 ya sudah sekarang koplingnya ditambah," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini