Corona Varian Delta Justru Lebih "Suka" Menyerang Generasi Muda

Kiswondari, Sindonews · Sabtu 19 Juni 2021 15:42 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 19 337 2427752 corona-varian-delta-justru-lebih-suka-menyerang-generasi-muda-bSLjESVvsX.jpg Ilustrasi (Dokumentasi Okezone)

JAKARTA – Sejumlah ahli mengatakan bahwa mutasi Covid-19 varian beta dari Afrika Selatan dan varian delta yang berasal dari India lebih berbahaya ketimbang virus Covid-19 sebelumnya, gejalanya pun lebih berat.

Untuk itu, masyarkat yang bergejala diminta untuk segera ke rumah sakit (RS) untuk mendapatkan perawatan.

Hal ini disampaikan Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Daeng M Faqih dan Kepala Bidang Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Masdalina Pane dalam Polemik Trijaya yang bertajuk “Covid Meradang Pasca Libur Panjang” secara daring, Sabtu (19/6/2021).

“Semua varian baru yang ada itu oleh para pakar teridentifikasi kecepatan penularan lebih cepat. Varian Delta dari India itu selain lebih cepat lebih berbahaya, gejalanya hampir sama, ada gangguan-gangguan ringan tapi gejala perburukan lebih cepat, gangguan sesak nafas dan saluran darahnya lebih cepat,” kata Daeng.

Untuk itu, Daeng menyarankan, berdasarkan pengalaman 1,5 tahun lebih menangani Covid-19, bagi masyarakat yang bergejalan ringan jangan lengah dan harus cepat ditangani. Jika penderita Covid-19 cepat ditangani maka angka kesmebuhan lebih tinggi, jangan sampai menunggu gejala sedang atau risiko perburukan dan kematian lebih tinggi.

Daeng juga mengakui bahwa varian delta ini justru banyak menyerang orang yang masih berusia muda, dan serangannya langsung dengan gejala berat. Dan yang mud aini biasanya kurang aware bahkan sedikit tidkak peduli. Adapun gejalanya yakni, pegal-pegal, sakit di kepala, panas dan sakit di perut

“Sakit sedikit tidak peduli, sehingga langsung datang dengan gejala berat, kalau datang dengan gejala berat maka angka kesembuhan lebih kecil,” ungkapnya.

Kemudian, Masdalina Pane menguraikan dari 6 varian Covid-19 yang dirilis WHO, 4 di antaranya sudah masuk ke Indonesia. Varian B135.1 atau varian beta dari Afrika Selatan itu virulen atau sangat ganas, dan varian B1617.2 atau varian delta dari India sangat menular dan cepat penularannya.

“Apa yang harus dilakukan pemerintah? Containment tentu, dan sebenarnya hotspot-hotspot tidak terjadi di seluruh Indonesia, hanya terjadi di beberapa wilayah, maka fokus pada engendalian wilayah itu menjadi penting,” katanya di kesempatan sama.

Adapun penularan, Masdalina menjelaskan, masih melalui droplet bukan airborne. Karena, airborne merupakan bagian dari droplet yang partikelnya lebih kecil. Sehingga, bukan berarti bahwa virus itu berterbangan di udara lalu masuk ke hidung, tapi, virus itu menempel pada percikan ludah dan cairan dari tubuh lalu menempel di permukaan kemudian tersentuh dan masuk ke rongga tubuh.

“Pencegahannya masih bisa dilakukan, human to human tetapi memang lebih berat untuk diminimasi, ketimbang animal to human dan masih bisa dengan 3M,” paparnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini