Batu Cinta Parangkusumo, Tempat "Bercinta" Sutawijaya dan Ratu Kidul

Doddy Handoko , Okezone · Senin 07 Juni 2021 07:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 07 337 2421129 batu-cinta-parangkusumo-tempat-bercinta-sutawijaya-dan-ratu-kidul-7iBKKMTxGi.jpeg Ratu Kidul.(Foto:Dok Okezone)

DI BABAB Tanah Jawi diceritakan, ketika Danang Sutawijaya sedang menyiapkan diri untuk mendirikan kerajaan Mataram, ia bertapa di tepi Laut Selatan.

Semedi yang dilakukan Sutawijaya ini mengakibatkan air laut juga bergejolak , ombak menjadi besar menghantam pantai. Semedi yang dilakukan Sutawijaya menimbulkan hawa panas.

Ratu Kidul yang menguasai dunia gaib Laut Selatan keluar dari laut, mencari penyebab pergolakan hawa panas di laut.

Di tepi pantai Ratu Kidul menemukan sesosok lelaki gagah tengah bersemadi. Dia segera tahu bahwa penyebab hawa panas tersebut adalah karena semedi yang dilakukan oleh pria itu.

Baca Juga: Kisah Laskar Mataram Bangun Masjid di Betawi

Ratu Kidul menanyakan apa yang dikehendakinya. Sutawijaya menjawab bahwa ia menginginkan agar Ratu Kidul membantunya dalam mendirikan dan membesarkan kerajaan Mataram yang sedang dirintisnya.

Ratu Kidul menyetujui permintaan Sutawijaya dengan syarat Sutawijayai dan keturunannya yang kelak menjadi Raja Mataram harus bersedia menjadi suami Ratu Kidul.

Sutawijaya menyetujui syarat itu asalkan perkawinan antara dia sebagai Raja Mataram dan keturunannya dengan Ratu Kidul tidak membuahkan anak atau keturunan. Akhirnya keduanya sepakat.

"Pertemuan keduanya di pantai ini dilakukan di atas batu karang yang kemudian dikenal sebagai Sela Gilang Parangkusumo. Oleh karena itu, dua batu itulah ikatan cinta terjadi, maka batu tersebut juga sering dijuluki sebagai Batu Cinta," ujar juru kunci Cepuri, Indratno.

Cerita tersebut sampai sekarang masih dipercayai oleh masyarakat Yogyakarta. Masyarakat masih melakukan ritual di kawasan Cepuri sebagai tempat pertemuan antara Ratu Kidul dengan Panembahan Senopati, juga di Kawasan Pantai Parangkusumo yang dipercaya merupakan keratonnya Ratu Kidul.

Biasanya masyarakat melakukan tirakat di Pantai Parangkusomo, biasanya hari Selasa kliwon dan Jumat kliwon.

Kabarnya pelukis Basoeki Abdullah melukis Ratu Kidul setelah berkunjung di Cepuri Parangkusumo ini. Suatu hari, Ratu Pantai Selatan hadir, menjumpai Basoeki ketika bertapa di Cepuri yang mirip sepetak taman itu. Kisah ini ditulis Solichin Salam dalam buku berjudul" R.Basoeki Abdullah Sang Maestro."

Basoeki hanya mendengar suara Ratu Roro Kidul. Dari hasil bertapa di Cepuri ini Basoeki berimajinasi menciptakan lukisan tentang legenda Nusantara, Ratu Roro Kidul.

Lukisan berjudul Njai Loro Kidul (Nyai Roro Kidul) itu kini disimpan di Istana Kepresidenan Gedung Agung Yogyakarta. Lukisan itu dipindahkan dari Istana Negara Bogor ke Gedung Agung Yogyakarta pada tahun 2009.

Lukisan bertema Nyai Roro Kidul tanpa mahkota ini dibuat antara tahun 1954 atau 1955. Replika lukisan kini dipajang di Hotel Samudra Beach, Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Jawa Barat.

Basoeki juga melukis Ratu Roro Kidul dilukis sedang naik kereta kencana. Pantai Parangkusumo terletak di Dusun Mancingan, Kelurahan Parangtritis, Kecamatan Kretek, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini