Bikin Geger! Berikut 3 Kasus Kebocoran Data Pribadi di Indonesia

Tim Okezone, Okezone · Senin 31 Mei 2021 23:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 31 337 2418242 bikin-geger-berikut-3-kasus-kebocoran-data-pribadi-di-indonesia-WT0xwGusLw.jpeg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Sejumlah kasus kebocoran data terjadi di Indonesia. Kasus ini tentu berbahaya karena data pribadi bisa digunakan untuk hal-hal yang merugikan.

Berdasarkan data Litbang MNC Portal, Senin (31/5/2021), berikut tiga kasus kebocoran data warga Indonesia:

1. BPJS Kesehatan

Mei 2021

Masyarakat dihebohkan dengan dugaan kebocoran 279 juta data penduduk yang dibobol dari halaman BPJS Kesehatan. Data penduduk yang bocor ini, dijual ke forum online Raid Forums.

Data tersebut berisi NIK, nomor ponsel, e-mail, alamat, dan gaji. Termasuk data penduduk Indonesia yang telah meninggal dunia.

Baca juga: Berikut Daftar Negara Punya UU Perlindungan Data Pribadi, Denda Rp356 Miliar Menanti!

Pihak BPJS Kesehatan melakukan koordinasi dengan Dewan Pengawas BPJS Kesehatan, Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo), Kementerian Pertahanan (Kemenhan), dan PT Sigma Cipta Caraka (Telkom Sigma).

BPJS Kesehatan melakukan upaya pengamanan titik akses dengan melakukan penutupan dan melakukan investigasi.

2. Bukalapak

Mei 2020

Hacker yang memakai username "Startexmislead" mengaku mempunyai sekitar 13 juta data pengguna Bukalapak. Pengumuman ini dipublikasikan di Raid Forums.

Menurut Bukalapak, data yang beredar adalah informasi yang berasal dari percobaan peretasan tahun 2019, sehingga dapat dikonfirmasi tidak ada kejadian baru. 

Baca juga: Mengerikan! Ini Bahaya Data Pribadi Bocor, Digunakan untuk Akses Pinjol hingga Tujuan Politik

Maret 2019

Data 13 juta pelanggan Bukalapak dilaporkan dicuri oleh hacker asal Pakistan bernama Gnosticplayers. Hacker tersebut mengaku menjual jutaan akun tersebut di situs Dream Market. 

3. Tokopedia

Mei 2020

Tokopedia alami kebocoran 91 juta data pengguna. Data tersebut diperjualbelikan dengan harga USD5.000 dan dapat didownload secara bebas. Tokopedia kemudian mengklaim informasi password milik pengguna tetap aman dan terlindungi dengan sekuriti berlapis. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini