Pemerintah Resmi Larang Mudik Lokal, Termasuk di Solo Raya

Agregasi Solopos, · Kamis 06 Mei 2021 22:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 06 337 2406866 pemerintah-resmi-larang-mudik-lokal-termasuk-di-solo-raya-z1eCzM4sqv.jpeg Juru bicara pemerintah penanganan Covid-19, Wiku (foto: Dok BNPB)

JAKARTA - Pemerintah melarang mudik lokal di kawasan aglomerasi. Satu kawasan aglomerasi tersebut adalah Solo Raya.

Satgas Covid-19 menegaskan, larangan mudik lokal atau di kawasan aglomerasi tersebut sebagai bentuk upaya mencegah penularan Covid-19.

"Untuk memecah kebingungan masyarakat terkait mudik lokal di wilayah aglomerasi, saya tegaskan bahwa pemerintah melarang apa pun bentuk mudik, baik lintas provinsi maupun dalam satu wilayah kabupaten/kota aglomerasi, dengan urgensi mencegah dengan maksimal interaksi fisik sebagai cara transmisi virus dari satu orang ke orang lain," kata Juru Bicara Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito, dalam konferensi pers, Kamis (6/5/2021).

Baca juga:   Anies Tegaskan Larangan Mudik untuk Melindungi Seluruh Lapisan Masyarakat

Wiku meminta masyarakat tidak khawatir mengenai pelarangan tersebut. Kegiatan di sektor-sektor esensial tetap beroperasi.

"Namun perlu ditekankan bahwa kegiatan lain selain kegiatan mudik di dalam satu wilayah kota/kabupaten aglomerasi, khususnya di sektor-sektor esensial, akan tetap beroperasi tanpa penyekatan apa pun demi melancarkan kegiatan sosial ekonomi daerah," ujar dia.

 Baca juga: Antisipasi Kemacetan, Polisi Berlakukan Sistem Buka Tutup di GT Cikarang Barat

Berikut ini sejumlah kawasan aglomerasi di Indonesia:

1. Makassar, Sungguminasa, Takalar dan Maros

2. Medan, Binjai, Deli Serdang dan Karo

3. Gresik, Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo dan Lamongan

4. Bandung Raya

5. Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi

6. Semarang, Kendal, Ungaran dan Purwodadi

7. Yogyakarta Raya

8. Solo Raya

(wal)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini