Kisah Mbah Ma'shum Lasem Mimpi Bertemu Rasulullah dan Tahu Waktu Kematiannya

Doddy Handoko , Okezone · Senin 03 Mei 2021 06:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 03 337 2404536 kisah-mbah-ma-shum-lasem-mimpi-bertemu-rasulullah-dan-mengetahui-waktu-kematiannya-9flRfIRcq0.jpg Mbah Ma'shum Lasem (Foto : Gontornews)

SEJARAWAN Denys Lombard, menuliskan Mbah Ma'shum adalah seorang guru atau kiai) dari Lasem yang kurang dikenal di tingkat nasional, namun kematiannya pada tahun 1972 menimbulkan guncangan hebat dari satu ujung jaringan ke ujung jaringan lainnya.

Abdullah Hamid, penggiat sejarah di Lasem, memaparkan bahwa riwayat mbah Ma'shum ditulis di buku "Manaqib Mbah Ma'shum," "Biografi Mbah Ma'shum" dan "Sang Guru Sejati".

Mbah Ma'shum memiliki nama asli Muhammadun, diperkirakan lahir sekitar tahun 1870. Ayahnya bernama Ahmad, seorang saudagar. Dari jalur ayahnya, beliau masih punya hubungan darah dengan Sultan Minangkabau, dan silsilahnya bersambung hingga ke Rasulullah. Ibunya bernama Nyai Qosimah. Mbah Ma’shum punya dua saudara, yakni Nyai Zainab dan Nyai Malichah.

Sejak kecil Mbah Ma’shum telah dikirim ke beberapa pesantren untuk mendalami ilmu agama, di antaranya kepada Kyai Nawawi Jepara, Kyai Ridhwan Semarang, Kyai Umar Harun Sarang, Kyai Abdus Salam Kajen, Kyai Idris Jamsasren Solo, Kiai Dimyati Termas, Kiai Hasyim Asy’ari Jombang dan Kiai Kholil Bangkalan. Di Mekkah beliau berguru kepada Syekh Mahfudz al-Turmusi dari Termas.

Dikisahkan, sehari sebelum kedatangan Mbah Ma’shum ke Bangkalan, Mbah Kholil Bangkalan menyuruh para santri membuat kurungan ayam.

Kata Mbah Kholil, “Tolong aku dibuatkan kurungan ayam jago. Besok akan ada ayam jago dari tanah Jawa yang datang ke sini”.

Begitu Mbah Ma’shum datang, yang saat itu usianya sekitar 20 tahun-an, beliau langsung dimasukkan ke kurungan ayam itu. Mbah Ma’shum disuruh oleh Mbah Kholil untuk mengajar kitab Al-fiyah selama 40 hari.

Yang aneh, pengajaran dilakukan oleh Mbah Ma’shum di sebuah kamar tanpa lampu, sedangkan santri-santrinya berada di luar.

Mbah Ma’shum hanya 3 bulan di Bangkalan. Ketika hendak pulang, Mbah Kholil memanggilnya dan didoakan dengan doa sapujagad.

Lalu, saat Mbah Ma’shum melangkah pergi beberapa meter, beliau dipanggil lagi oleh Mbah Kholil dan kembali didoakan dengan doa yang sama. Hal ini terjadi berulang hingga 17 kali.

Mbah Ma’shum menikah dua kali –nama istri pertama ada beberapa versi, sedangkan istri kedua adalah Nyai Nuriyah.

Putra pertama Mbah Ma’shum, adalah Kiai Ali Ma’shum, kelak menjadi pemimpin Pesantren Munawwir Krapyak, Yogyakarta, dan menjadi salah satu tokoh NU yang terkenal di tingkat nasional.

Abdullah menceritakan bahwa sejak muda Mbah Ma’shum sudah hidup zuhud, sempat menjadi pedagang baju hasil jahitan Nyai Nuri, juga berjualan nasi pecel, lampu petromak, sendok, garpu, konde dan peniti.

Sembari berdagang, ia juga menyempatkan diri untuk mengajar umat dan secara rutin berkunjung ke Tebuireng untuk mengaji kepada Kiai Hasyim Asy’ari, walau dari segi usia Mbah Ma’shum lebih tua.

"Mbah Ma’shum berhenti berdagang setelah bermimpi bertemu Rasulullah beberapa kali, di mana Kanjeng Rasul menasihatinya agar meninggalkan perdagangan dan beralih menjadi pengajar umat,"katanya.

Mimpi itu terjadi di beberapa tempat –di stasiun Bojonegoro, saat antara tidur dan terjaga, beliau berjumpa Kanjeng Rasul yang memberinya nasihat La khayra illa fi nasyr al-ilmi (Tiada kebaikan kecuali menyebarkan ilmu).

"Beliau juga bermimpi bersalaman dengan Kanjeng Rasul, dan setelah bangun tangannya masih berbau wangi,"ucapnya.

Baca Juga : Kisah Jenazah Syekh Siti Jenar Berbau Wangi dan Wajahnya Bercahaya

Ia juga bermimpi bertemu nabi sedang membawa daftar sumbangan untuk pembangunan pesantren, dan dalam mimpi itu Kanjeng Nabi berpesan kepada Mbah Ma’shum, “Mengajarlah … dan segala kebutuhanmu Insya Allah akan dipenuhi semuanya oleh Allah”.

Ketika dikonsultasikan dengan Kiai Hasyim Asy’ari, yang biasa memanggil Mbah Ma’shum dengan sebutan Kang Mas Ma’shum karena sudah amat akrab, mengatakan mimpi itu sudah jelas dan tak perlu lagi ditafsirkan.

Setelah mimpi-mimpinya itulah beliau menetap di Lasem dan istiqamah mengajar.

Sebelum mendirikan pesantren, beliau berziarah dulu ke beberapa makam Wali Allah, seperti makam Habib Ahmad ibn Abdullah ibn Tholib Alatas, Sapuro, Pekalongan.

Saat berziarah pada malam Jum’at, Habib Ahmad Alatas menemuinya dan memimpin doa bersama. Setelah itu Mbah Ma’shum keliling kota meminta sumbangan, dan berhasil mendapatkan sejumlah uang yang dibutuhkan untuk membangun pesantren.

Selain ke makam Habib Ahmad, beliau juga sering mendatangi haul Habib Ali Kwitang, Jakarta, dan ke makam Mbah Jejeruk (Sultan Mahmud) di Binangun Lasem.

"Setiap kali berziarah ke makam Mbah Jejeruk ini Mbah Ma’shum selalu membaca Shalawat Nariyah 4444 kali dalam sekali duduk. Mbah Ma’shum juga istiqamah mengamalkan doa Nurun Nubuwwah selepas shalat Subuh dan Ashar "ungkapnya.

Ia kemudian mendirikan pesantren, dinamakan Pesantren al-Hidayat.

Mbah Ma’shum wafat pada 28 April 1972 (14 Robiul Awal 1392 H) jam 2 siang, setelah shalat Jum’at. Upacara pemakamannya dibanjiri massa yang ingin memberikan penghormatan.

Terkait meninggalnya, ternyata ia telah mengetahui waktu dirinya akan meninggal. Ketika Kiai Baidhowi wafat pada 11 Desember 1970, Mbah Ma’shum menyatakan bahwa 2 tahun lagi dirinya akan wafat – pernyataan ini menjadi kenyataan.

Menurut seorang saksi, Mbah Ma’shum ketika di depan jenazah Mbah Baidhowi, beliau seperti berbicara dengan almarhum, dan berkata, “Ya, 2 tahun lagi saya akan menyusul”.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini