Share

Wacana Radikalisme Picu Prasangka dan Fitnah, Fadli Zon: Bikin Demokrasi RI Jeblok

Rico Afrido, Sindonews · Senin 19 April 2021 11:20 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 19 337 2396992 wacana-radikalisme-picu-prasangka-dan-fitnah-fadli-zon-bikin-demokrasi-ri-jeblok-KMp2rtNlqQ.jpg Anggota DPR RI dari Fraksi Gerindra, Fadli Zon.(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA - Wacana radikalisme yang kerap didengung-dengungkan, menurut anggota DPR dari Fraksi Partai Gerindra Fadli Zon, bisa menimbulkan prasangka dan fitnah tidak henti.

Hal tersebut disampaikan Fadli di lini masa akun Twitternya menanggapi pemberitaan mengenai pegawai negeri sipil (PNS) yang terpapar radikalisme.

Menurut Fadli Zon, jangan-jangan mereka yang memberikan penilaian tentang radikalisme, justru tidak mengerti tentang hal itu.

Baca Juga: Psikolog: Cegah Anak Berperilaku Radikal dengan Beri Cinta yang Utuh

"Harus dievaluasi, jangan-jangan yang nilai radikalisme tak mengerti radikalisme itu apa. Wacana radikalisme bisa membuat prasangka dan fitnah tak henti, dijadikan alat bungkam kritik atau refleksi fobia Islam. Ini yang bikin demokrasi RI jeblok ke rangking 102," cuit Fadli Zon dikutip dari lini masa Twitter, Senin (19/4/2021).Baca juga: Soal Ibu Kota Baru, Fadli Zon: Hari Gini Masih Mikir Pindah?.

Baca Juga: Ma'ruf Amin: Kerukunan Antarumat Beragama Kunci Keharmonisan Bangsa

Hingga berita ini ditulis, cuitan Fadli Zon disukai 639 pengguna Twitter, tujuh tweet kutipan dan 160 retweet, hingga berita ini ditulis sekitar pukul 09.30 WIB. Warganet memberikan tanggapan beragam menyikapi cuitan Fadli.

Seperti diberitakan sebelumya, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Tjahjo Kumolo mengatakan, hampir setiap bulan dirinya memecat dan menonjobkan PNS yang terpapar paham radikalisme.

”Dalam sebulan, pihaknya bisa memecat dan menonjobkan sebanyak 30-40 ASN, karena telah terpapar paham radikal itu. Selain itu, ada juga yang diturunkan pangkat dan dijatuhkan sanksi lainnya,” ucapnya.Baca juga: Menpan RB: Setiap Bulan 40 PNS Terpapar Paham Radikal Dipecat

Menurutnya, hal itu merupakan bagian kecil dari PNS yang ada di Indonesia. Sedang sebagian besar lainnya, dalam tiga tahun terakhir ini, diakuinya produktivitas ASN semakin membaik dan mengalami peningkatan. "Saya masih cukup sedih, hampir setiap bulan saya memutuskan dalam sidang kepegawaian. Masih ada saja, PNS yang harus saya nonjobkan atau saya berhentikan," katanya, saat zoom meeting, Minggu 18 April 2021.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

(saz)

1
1

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini