Sidang Paripurna, Puan Akan Tegaskan Komitmen DPR dalam Pembahasan RUU Prioritas

Rakhmatulloh, Sindonews · Jum'at 09 April 2021 01:53 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 09 337 2391716 sidang-paripurna-puan-akan-tegaskan-komitmen-dpr-dalam-pembahasan-ruu-prioritas-QmnClFXw0D.jpg Ketua DPR Puan Maharani (Foto: Okezone)

JAKARTA - Ketua DPR Puan Maharani dijadwalkan akan menyampaikan pidato penutupan masa persidangan ke-IV tahun Sidang 2020-2021 pada Rapat Paripurna di Gedung DPR, Jumat (9/4/2021). Dalam paripurna itu, Puan akan menegaskan komitmen DPR dalam pembahasan RUU prioritas.

"DPR memiliki komitmen tinggi untuk segera membahas RUU yang telah diprioritaskan tahun ini," kata Puan dalam keterangannya.

Sekedar diketahui, pada 23 Maret 2021, DPR RI telah menyetujui 33 Rancangan Undang-Undang (RUU) masuk Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas 2021. Dari 33 RUU prioritas tersebut, di antaranya adalah RUU tentang Penghapusan Kekerasan Seksual, RUU tentang Pelindungan Data Pribadi, RUU tentang Ibu Kota Negara, RUU tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, dan RUU tentang Wabah.

Baca juga: Pelaku Teror Berusia Muda, Ketua DPR: Sangat Mengkhawatirkan & Menyedihkan

Adapun agenda dalam rapat paripurna adalah pembicaraan tingkat II/pengambilan keputusan terhadap RUU tentang Pengesahan Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Antara Republik Indonesia dan Negara-negara EFTA (Comprehensive Economic Partnership Agreement Between The Republic of Indonesia and The EFTA States).

Baca juga: Ketua DPR Harap Larangan Mudik Berjalan Adil dan Konsisten

Kemudian, laporan Komisi XI DPR RI atas hasil uji kelayakan terhadap Kantor Akuntan Publik (KAP) yang diajukan BPK dan Menteri Keuangan, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan.

Lalu berlanjut pada pendapat fraksi-fraksi terhadap RUU usul inisiatif Komisi III DPR RI tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 16 tahun 2004 tentang Kejaksaan RI, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan menjadi RUU usul DPR RI.

Setelah itu, pendapat fraksi-fraksi terhadap RUU usul inisiatif Komisi X DPR RI tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 3 tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional, dilanjutkan dengan Pengambilan Keputusan menjadi RUU usul DPR RI.

Dilanjutkan dengan laporan BURT DPR RI tentang Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) DPR RI tahun 2022, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan, dan persetujuan fraksi-fraksi terhadap pertimbangan penggabungan dan pembentukan kementerian.

(fkh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini