KPK Setor Rp200 Juta ke Kas Negara dari Eks Direktur Pemasaran PTPN III

Raka Dwi Novianto, Sindonews · Senin 05 April 2021 10:32 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 05 337 2389417 kpk-setor-rp200-juta-ke-kas-negara-dari-eks-direktur-pemasaran-ptpn-iii-meOjSUdZg0.jpg Plt Jubir KPK, Ali Fikri. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyetorkan uang denda ke kas negara senilai Rp200 juta. Uang denda itu berasal dari terpidana I Kadek Kertha Laksana yang sebelumnya menjabat. Direktur Pemasaran PTPN III (Persero).

Penyetoran uang denda tersebut telah berdasarkan Putusan PN Tipikor pada PN Jakarta Pusat Nomor : 67/Pid.Sus-TPK/2020/PN Not Pst tanggal 1 Maret 2021.

"Selasa (30/03/2021) Jaksa Eksekusi KPK Andry Prihandono telah melakukan penyetoran ke kas negara uang denda sejumlah Rp200 juta dari Terpidana I Kadek Kertha Laksana," ujar Pelaksana tugas (Plt) juru bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (5/4/2021).

Baca juga: Sebelum Tewas Misterius, Pegawai KPK Joko Susilo Berperilaku Aneh

Sebelumnya Jumat (26/3), Jaksa Eksekusi KPK Suryo Sularso juga telah melakukan penyetoran ke kas negara uang sejumlah Rp4.821.409.752,00 (Rp4,8 Miliar) dan USD35.000 sebagai uang rampasan dari Terpidana Ahmad Yani (Mantan Bupati Muara Enim) berdasarkan putusan MA RI Nomor :245 K/Pidsus/2021 tanggal 26 Januari 2021.

"Total uang yang disetorkan oleh KPK ke kas negara sebagai aset recovery dari penanganan perkara Tipikor dimaksud sejumlah Rp5.021.409.752,00 (Rp5 Miliar) dan USD 35.000," ungkap Ali.

Baca juga: Petugas KPK yang Tewas Ternyata Orang Kepercayaan Saut Situmorang

Diketahui, Terpidana I Kadek Kertha Laksana dinyatakan terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama yakni menerima suap terkait distribusi gula di PT Perkebunan Nusantara III atau PTPN III. Selain pidana penjara, Kadek juga dijatuhi pidana denda sejumlah Rp200.000.000,00 subsidair 2 bulan kurungan.

I Kadek Kertha Laksana pun telah dijebloskan ke Lembaga Pemasyarakatan Klas I Surabaya untuk menjalani pidana penjara selama 4 tahun dikurangi masa penahanan yang telah dijalani.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini