Berkas Tak Lengkap, Tim Hukum Demokrat Kubu Moeldoko Debat dengan Polisi

Fahreza Rizky, Okezone · Sabtu 13 Maret 2021 19:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 13 337 2377299 berkas-tak-lengkap-tim-hukum-demokrat-kubu-moeldoko-debat-dengan-polisi-XYlpbzg1Ce.jpg Koordinator Tim Hukum DPP Demokrat KLB, Razman Arif Nasution. (Foto : Okezone/Fahreza Rizky)

JAKARTA - Laporan Partai Demokrat kubu Moeldoko terhadap Andi Mallarangeng belum diterima polisi lantaran belum lengkap sesuai standar operasional prosedur (SOP) penanganan Undang-undang ITE yang diterbitkan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Andi yang merupakan Sekretaris Majelis Tinggi Demokrat kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) itu dilaporkan atas dugaan fitnah dan pencemaran nama baik terhadap Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

Koordinator Tim Hukum Demokrat kubu Moeldoko, Razman Arif Nasution, mengatakan, ia sempat adu pendapat dengan seorang perwira polisi terkait SOP pelaporan UU ITE. Namun, di tengah perdebatan itu, Razman mengatakan perwira polisi tersebut justru pergi meninggalkannya.

"Pertanyaan saya kalau memang benar ada SOP, karena saya datang bawa surat kuasa, saya bawa bukti, saya tanya SOP-nya, Khoirudin (perwira polisi itu) malah keluar dari ruangan, enggak sanggup debat sama saya keluar dari ruangan. Cabut dia," kata Razman di SPKT Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (13/3/2021).

Razman kecewa dengan pelayanan seperti itu. Ia meminta Kapolri Jenderal Sigit Prabowo mencopot perwira polisi tersebut. "Begitu pelayanan? Copot itu, mempermalukan," ujarnya seraya meninggikan nada biacaranya.

Kata Razman, pihaknya akan melengkapi laporan tersebut dan kembali lagi ke Polda Metro Jaya. Namun, ia belum bisa memastikan kapan akan merampungkannya.

Baca Juga : Ini Ucapan Andi Mallarangeng yang Dilaporkan Demokrat Kubu Moeldoko

Razman mengklaim laporannya tidak ditolak polisi. Menurut dia aduannya diterima, hanya saja harus dilengkapi sesuai pedoman penanganan kasus UU ITE yang sudah dikeluarkan Kapolri.

"Bukan ditolak. Mereka enggak bilang ditolak. Pengaduan ini diterima tapi dilengkapi. Gitu loh," tuturnya.

"Link (berita terkait pernyataan Andi Mallarangeng di flashdisk) doang yang kurang. Ditambah katanya SOP-nya harus pelapor (Moeldoko) itu sendiri (yang melapor)," tambah Razman.

Baca Juga : Dampak Dikudeta Moeldoko, Elektabilitas AHY Melesat Bayangi Prabowo, Ganjar, dan RK

Hingga berita ini ditulis, belum ada pernyataan resmi dari Polda Metro Jaya untuk mengklarifikasi laporan dari Partai Demokrat kubu KLB Deliserdang tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini