Soal Kader Ikut KLB Demokrat, Gerindra: Sejauh Ini Tak Ada yang Terlibat, Kalau Ada Dipastikan Dipecat

Rakhmatulloh, Sindonews · Sabtu 13 Maret 2021 08:10 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 13 337 2377045 soal-kader-ikut-klb-demokrat-gerindra-sejauh-ini-tak-ada-yang-terlibat-kalau-ada-dipastikan-dipecat-2voenDK0qp.jpg Ketua Mahkama Partai Gerindra Habiburrohkman.(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA - Ketua Mahkamah Partai DPP Partai Gerindra, Habiburokhman, angkat suara terkait beredarnya narasi dan foto adanya orang ber-KTA (Kartu Tanda Anggota) Gerindra yang diduga mengikuti Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deliserdang, Sumatera Utara, beberapa waktu lalu.

Habiburokhman mengaku pihaknya akan melakukan penelusuran informasi untuk mengambil tindakan tegas. "Jika benar terbukti informasi tersebut, maka yang bersangkutan secara otomatis akan kehilangan keanggotaan Gerindranya," katanya saat dihubungi, Sabtu (13/3/2021).

Dalam hal ini, Habiburokhman menyatakan pihaknya tak perlu melakukan persidangan secara khusus, tapi cukup melakukan langkah administrasi.

Baca Juga: Demokrat Bongkar Kejanggalan KLB Deliserdang: Peserta Kader dan Caleg Partai Lain

"Dasar hukum yang kami jadikan rujukan adalah Pasal 16 ayat (1) huruf c UU Nomor 2 Tahun 2008 Tentang Partai Politik yang mengatur anggota partai politik kehilangan keanggotaan apabila menjadi anggota partai politik lain," ujar Wakil Rakyat di Senayan yang menjabat Anggota Komisi III itu.

Baca Juga: Ingin Daftarkan Kepengurusan, Demokrat Kubu Moeldoko Wajib Lampirkan Surat "Bebas Berselisih"

Sementara itu, Wakil Ketua Mahkamah Partai Gerindra, Wihadi Wiyanto mengatakan, informasi sementara yang pihaknya dapatkan bahwa tidak ada Gerindra yang terlibat KLB Partai Demokrat.

Maka itu, Wihadi mengharapkan, publik juga memahami perbedaan antara anggota partai biasa dengan kader. Menurutnya, untuk menjadi kader, dan anggota partai yang bersangkutan harus mengikuti pendidikan berjenjang atau pengkaderan.

"Kalau sekedar jadi anggota memang banyak politisi yang punya KTA sekedar untuk menjadi caleg, tapi untuk menjadi kader harus digembleng di lembah hambalang," jelas Wihadi.

(saz)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini