Kubu AHY Sebut Kader Partai Lain Turut Hadiri KLB Deliserdang

Rakhmatulloh, Sindonews · Jum'at 12 Maret 2021 20:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 12 337 2376917 kubu-ahy-sebut-kader-partai-lain-turut-hadiri-klb-deliserdang-iMnpfXN7KQ.jpg KLB Partai Demokrat (Foto : Okezone.com/Wahyudi)

JAKARTA - Kepala Badan Pembinaan Organisasi Kaderisasi Keanggotaan Partai Demokrat (PD), Herman Khaeron menyatakan berdasarkan AD/ART pasal 83 ayat 1 penyelenggara Kongres Luar Biasa (KLB) atau kongres biasa adalah DPP Partai Demokrat yang sah yakni Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Selain itu, dalam KLB Deliserdang pun dihadiri kader partai lain.

"Sehingga kami juga mempertanyakan siapa sebenarnya panitia yang menyelenggarakan KLB abal-abal itu. Karena di dalam AD/ART jelas bahwa palaksana dari atau penyelenggara kongres luar biasa atau kongrs yang biasa itu dilaksanakan oleh DPP," ujarnya dalam jumpa pers, Jumat (12/3/2021).

Untuk itu, Herman mengaku pihaknya harus menampilkan bagaimana manipulasi oleh kelompok Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan PD (GPK-PD) dengan mengatasnamakan peserta KLB tersebut.

"Orangnya memang ada. Jadi ini yang lucu ya, orangnya ada tapi sama seperti pertanyaan wartawan di Jalan Terusan Lembang yang beberapa hari lalu bahwa apakah yang hadir itu (pemilik suara sah)?" katanya.

Untuk membuktikan bahwa peserta KLB adalah yang bukan pemilik suara sah, ia mencontohkan beberapa peserta KLB yang hadir.

"Ada seorang peserta KLB bernama Edi Saputra mewakili Provinsi Aceh, di facebooknya saudara edi saputra mengeluarkan pernyataan bahwa yang bersangkutan hadir di acara KLB tentu KLB abal-abal itu mewakili provinsi aceh atas undangan panitia. Tetapi yang bersangkutan juga mengatakan tidak benar, kalo yang bersangkutan akan memimpin PD bireun karena yang bersangkutan (ternyata) sudah menjadi kader partai lain," ungkapnya.

Baca Juga : Diganggu Moeldoko, AHY Gelar Doa Bersama Lintas Agama

Kemudian, kata Herman, ada contoh lain yang pihaknya tampilkan yakni Daday Hudaya. Daday disebut Herman juga ternyata pada Pileg 2019 lalu sudah menjadi caleg dari partai lain.

"Kemudian ada Saudara Ilal, ada saudara Samad juga mewakili dari NTB yang juga sudah menjadi kader lain. Saya kira contoh-contoh lainnya banyak, kami mendapatkan banyak data yang tentu tidak dihadirkan pada kesrmpatan hari ini," tukasnya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini