Intel Polres Ancam Pengurus Demokrat, Ini Penjelasan Mabes Polri

Puteranegara Batubara, Okezone · Selasa 09 Maret 2021 20:13 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 09 337 2375153 intel-polres-ancam-pengurus-demokrat-ini-penjelasan-mabes-polri-fT3qOQFfw2.jpg Foto: Okezone

JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Benny K Harman memperoleh informasi bahwa pengurus di tingkat kabupaten/kota mendapat ancaman dari intel-intel Polres setempat.

(Baca juga: Annisa Pohan Tanya Singkatan 'Perampas Partai Orang', Netizen: Pepo Mbak!)

"Para pengurus Demokrat tingkat kabupaten dan kota kini resah. Mereka diancam intel-intel Polres untuk menyerahkan nama-nama pengurus inti partai," kata Benny dalam cuitan akun twitternya, Selasa (9/3/2021).

(Baca juga: Terungkap! Ada Peran Pengusaha Kelas Kakap di KLB Partai Demokrat)

Tak hanya itu, Benny menyebut, intel tersebut mendapatkan perintah langsung dari Kapolres. Kemudian, kata Benny, ada juga pengurus yang dipaksa untuk menerima KLB Demokrat di Deliserdang, Sumatera Utara.

Namun klaim Benny itu tak menyebut secara rinci kabupaten dan kota mana yang dimaksud. Begitu juga Polres wilayah mana yang disebut menyuruh intel-intelnya.

"Katanya atas perintah Kapolres. Adapula yang dibujuk untuk pro pengurus Demokrat hasil KLB jika mau aman. Ini beneran kah.? Rakyat monitor!," tulis Benny di media sosialnya itu.

Menanggapi hal tersebut, Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono mempertanyakan kebenaran dari klaim Benny K Harman tersebut. Menurutnya, perlu ada proses penjelasan yang mendasar terkait tudingan itu.

"Perlu diklarifikasi kebenarannya," kata Argo saat dikonfirmasi MNC Portal Indonesia, Jakarta, Selasa (9/3/2021).

Walaupun perlu klarfikasi soal kebenaran hal tersebut, Polri sejak awal telah menyatakan komitmennya untuk menindak tegas oknum-oknum polisi yang diduga melakukan pelanggaran.

 "Kalau ada anggota yang melanggar ya ditindak," ujar Argo.

Kisruh kudeta Demokrat terus bergulir hingga sampai saat ini. Apalagi, kubu yang berseberangan dengan Ketua Umum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menggelar Kongres Luar Biasa (KLB) dan menetapkan KSP Moeldoko sebagai Ketua Umum.

Disisi lain, kubu AHY pun melakukan kunjungan ke Menkumham, KPU dan Menko Polhukam untuk memastikan legitimasi kepemimpinannya dewasa ini.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini