Perang Tagar, Konflik Partai Demokrat soal KLB Kian Panas

Agregasi Sindonews.com, · Kamis 04 Maret 2021 13:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 04 337 2372184 perang-tagar-konflik-partai-demokrat-soal-klb-kian-panas-nVu5wElB7w.jpg Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (Foto: Okezone)

JAKARTA - Perang perang tagar antara kubu pro dan kontra kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) di Partai Demokrat kian memanas di media sosial. Hal tersebut dianggap menggambarkan dinamika internat partai berlambang bintang mercy.

"Perang tagar dan perang media serta media sosial terkait konflik internal kepemimpinan AHY di Demokrat menggambarkan terjadinya dinamika politik internal yang semakin panas," kata pengamat politik yang juga pegiat media, Ninoy Karundeng di Jakarta, Rabu 3 Maret 2021, menanggapi ramainya pemberitaan tentang Partai Demokrat.

Baca Juga:  Dituduh Kudeta Demokrat, Marzuki Alie Laporkan AHY ke Bareskrim Polri

Dalam pencermatannya, perang tagar ini telah berlangsung dalam sepekan terakhir. Partai Demokrat tampaknya berupaya sekuat tenaga untuk menaikkan tagar tertentu agar masuk dalam trending topic. Seperti #DemokratDiHariRakyat yang berada di posisi teratas topik populer di Twitter, Rabu 3 Maret 2021 pagi. 

Namun, kata Ninoy, jika ditelisik lebih dalam ternyata banyak sekali akun aneh. Misalnya, Demokrat Menteng dengan akun @DPc_Menteng yang dibuat pada 2014 hanya memiliki 10 followers, dengan mengikuti 61, dan tidak diikuti oleh siapa pun pengikutnya. Ada juga Demokrat Bajo, Demokrat Rangkas Bitung dan sebagainya, follower-nya pun antara 10-15 followers, sehingga jelas bukan akun organik. 

"Partai Demokrat berusaha menguasai jagad maya dengan mengusung tagar tertentu, tapi jika diamati banyak keanehan. Bagi yang paham media sosial, membedakan antara akun organik dan bot akan sangat mudah, kelompok pendukung AHY menggunakan berbagai akun non-organik yang sangat mudah dikenali," kata Ninoy.

"Demikian pula akun Info Agus Yudhoyono @info_ahy_, yang dibuat pada 2013 hanya memiliki 81 followers dan mengikuti 28 akun lain. Padahal kita tahu tahun 2013 AHY masif dinas aktif di TNI. Kita tahu semua ada pihak pihak yang menjual akun akun bodong seolah sudah lama dibuat dan tinggal diubah namanya," kata.

Baca Juga:  Konflik Demokrat, Pengamat: Pertarungan Singa Jantan dan Harimau Lapar

Perseteruan dua kubu semakin kuat dengan beredarnya pesan berantai dari nomor Andi Arief yang mendorong Kongres Luar Biasa (KLB). Meski Andi Arief telah mengklarifikasi bahwa nomor itu sudah lama dimatikan dan tidak digunakan, tapi hal itu bisa dimaknai berbeda.

"Dalam teori dan strategi diseminasi informasi, broadcast WhatsApp tersebut bisa dimaknai sesuai persepsi masing-masing," kata Ninoy.

 

Beredarnya broadcast yang berisi permintaan penyelenggaraan KLB Demokrat, menunjukkan adanya kegerahan di dalam internal Demokrat. "Bisa jadi cuitan itu digunakan oleh internal Demokrat yang terusik oleh gerakan mendongkel AHY, untuk membela diri dengan cara playing victim, menyalahkan pihak lain seperti para kader yang dipecat," ujarnya.

Menurut Ninoy, hanya provider komunikasi dan pihak berwajib yang mengetahui siapa yang menyebarkan pesan berantai itu.

Adanya perang tagar dan pesan berantai berisi dorongan KLB dari nomor Andi Arief, kata Ninoy, menunjukkan dinamika konflik internal Demokrat semakin tajam. Strategi menguasai media sosial dan media menjadi sangat penting dan Demokrat kubu AHY dalam posisi tertekan. Terlebih lagi ketika AHY dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melibatkan Presiden Joko Widodo dan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

"Tampaknya ada suasana kepanikan terkait informasi KLB yang semakin hari semakin berkembang, termasuk adanya pernyataan dari Barisan Massa Demokrat di 28 provinsi mendesak AHY untuk mundur sebagai Ketum Demokrat dan KLB tampaknya tinggal menunggu waktu," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini