SBY Tak Berkeringat Dirikan Partai, Demokrat: Nyanyian Sumbang Orang Dipecat!

Kiswondari, Sindonews · Senin 01 Maret 2021 20:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 01 337 2370440 sby-tak-berkeringat-dirikan-partai-demokrat-nyanyian-sumbang-orang-dipecat-Jxq7LlfuhN.jpg Foto: Okezone

JAKARTA – Partai Demokrat angkat bicara terkait beredarnya video maupun pesan teks dari mantan kader yang baru saja dipecat, Jhoni Allen Marbun, maupun kader senior Partai Demokrat. Bahkan beberapa di antaranya menyerang Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

(Baca juga: Beberkan 'Dosa Politik' SBY, Jhoni Allen: Rekayasa Kongres hingga Kondisikan AHY Jadi Ketum Demokrat)

Sebelumnya, Jhoni Allen beserta 6 kader lainnya yakni Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Syofwatillah Mohzaib, Ahmad Yahya dan Marzuki Alie dipecat dari partai terkait isu kudeta yang bergulir.

(Baca juga: Ayahnya Gangguan Jiwa, Bocah Piatu Ini Digebukin dan Ditelanjangi karena Dituduh Mencuri)

"Jangan baperlah. Mereka kan bukan kader kami lagi. Jangan lagi bawa-bawa nama Partai Demokrat. Apa yang disampaikan, itu hanya nyanyian sumbang orang-orang yang kecewa karena dipecat," kata Kepala Badan Komunikasi Strategis (Bakomstra) DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra, Senin (1/3/2021).

Menurutnya, para kader ini dipecat karena tindakannya sendiri, terlibat dalam Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan Partai Demokrat (GPK PD) dan bekerja sama dengan oknum kekuasaan melakukan abuse of power serta mencederai demokrasi Indonesia.

Dia memastikan, Partai Demokrat solid di bawah Ketua Umum (Ketum) Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Para pemilik suara dan kader di pusat maupun di daerah, di akar rumput, banyak yang bersuka cita para pelaku GPK PD yang bekerja sama dengan oknum kekuasaan dipecat.

"Banyak pesan teks masuk di berbagai grup Demokrat mengenai ini. Bahkan, di Jatim ada yang cukur gundul menyampaikan rasa syukurnya," ucapnya.

Adapun SBY disebut tidak berdarah-darah membangun Partai Demokrat, menurut dia, mungkin yang bilang begitu tidak tinggal di planet Bumi dan mungkin tinggal di Mars.

"Ini namanya manipulasi sejarah kalau bilang enggak ada keringat Pak SBY mendirikan partai," ujarnya.

Herzaky menjelaskan, gagasan membentuk partai ini dimulai ketika SBY kalah dari Hamzah Haz untuk menjadi calon wakil presiden (Cawapres) Megawati Soekarnoputri dalam pemilihan di MPR tahun 2001.

Almarhum Ventje Rumangkang kemudian menyarankan SBY mendirikan partai, Ventje menyampaikan bahwa banyak orang yang menginginkan SBY menjadi pemimpin nasional, termasuk menjadi wakil presiden.

Namun, sambung dia, realitas politik tak memungkinkan lantaran SBY ketika itu tak mempunyai partai. Setelah berdiskusi dengan almarhum Ani Yudhoyono, SBY kemudian mengamini usulan Ventje.

SBY pula yang kemudian menciptakan nama, logo, bendera, mars, hingga manifesto politik Partai Demokrat hingga akhirnya partai ini pun didirikan pada 9 September 2001, mengambil tanggal yang sama dengan hari ulang tahun SBY pada tanggal 9 bulan 9. Begitu pula dengan pemilihan jumlah deklarator pendiri partai sebanyak 99 orang.

"Di antara deklarator itu, bahkan ada nama staf pribadi SBY. Setelah partai terbentuk, Ani Yudhoyono, istri SBY, juga didapuk menjadi wakil ketua umum. Hal-hal tersebut demi meyakinkan publik dan menjadi representasi SBY di Demokrat," beber Herzaky.

Dia menegaskan bahwa ini kenyataan sejarah yang tidak bisa dipungkiri, kalau dibilang tidak ada keringat SBY mendirikan partai, justru orang itu yang tidak paham sejarah. SBY sendiri tak pernah mengklaim berdirinya Demokrat sebagai perjuangannya sendiri. Namun pihaknya heran jika kini banyak deklarator atau pendiri partai yang merasa lebih besar dan berjasa mendirikan partai.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini