Pandemi Covid-19, Doni Monardo: Angka Nakes Gugur di Indonesia Tertinggi Ke-5 di Dunia

Binti Mufarida, Sindonews · Kamis 25 Februari 2021 15:18 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 25 337 2368231 pandemi-covid-19-doni-monardo-angka-nakes-gugur-di-indonesia-tertinggi-ke-5-di-dunia-b8ZZ0HmkYQ.jpg Tenaga kesehatan (nakes) .(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA - Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Doni Monardo menyebut, angka tenaga kesehatan (nakes) di Indonesia yang gugur akibat Covid-19 tertinggi kelima di dunia.

“Indonesia menjadi salah satu negara dengan peringkat gugur atau korbannya dokter, dan tenaga kesehatan lainnya yang terbesar di dunia atau tertinggi nomor urut ke-5 secara presentasi,” kata Doni pada sambutan Launching Buku: Pedoman Standar Perlindungan Dokter di Era Covid-19 Edisi ke-2, secara virtual, Kamis (25/2/2021).

Dokter termasuk nakes lainnya adalah kelompok rentan atau mereka yang berpotensi menjadi terpapar Covid-19. Tercatat sudah ratusan orang yang gugur, termasuk dokter, perawat, bidan, petugas laboratorium dan semuanya.

Baca Juga: Tegur Manajemen Rumah Sakit, KPK: Jangan Potong Insentif Tenaga Kesehatan

Doni mengapresiasi setinggi-tingginya terhadap dilauncingnya buku standar perlindungan dokter di era Covid-19. “Kami dari Satgas memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada tim yang telah menyusun buku tentang standar perlindungan dokter di era Covid-19 yang sudah merupakan Jilid kedua,” kata Doni.

Baca Juga: Insentif Nakes Dipotong hingga 70%, KPK Tegur Manajemen Rumah Sakit

“Oleh karenanya, peluncuran buku ini menurut saya sangat strategis untuk bisa memberikan perlindungan yang lebih baik lagi kepada para dokter,” tambah Doni.

Doni mengatakan, seharusnya ujung tombak dalam penanganan Covid-19 bukan dokter sendiri, namun juga masyarakat.

“Saya sering mengatakan, seharusnya kita janganlah membuat suatu pesan bahwa dokter adalah ujung tombak. Menurut saya ini benar, tetapi alangkah baiknya ujung tombaknya itu kita serahkan ke masyarakat. Walaupun dokter sendiri betul sebagai ujung tombak dalam penanganan Covid ini,” tukasnya.

Namun, tegas Doni, para dokter harus menjadi benteng terakhir dalam penanganan Covid-19. “Tetapi yang harus kita lakukan bersama adalah dokter harus menjadi benteng terakhir bangsa kita.”

Apalagi, kata Doni, dokter di Indonesia hanya sekitar 200.000 orang untuk melayani 270 juta warga Indonesia. “Karena kalau kita hanya mengandalkan dokter saja, catatan kami di Satgas secara nasional Indonesia hanya memiliki 200.000 orang dokter untuk melayani 270 juta warga negara kita,” katanya.

“Kalau kita, sekali lagi belum optimal dalam upaya pencegahan dan juga melibatkan para dokter dalam kampanye protokol 3M, mungkin kasus di Tanah Air kita akan semakin tinggi. Tapi alhamdulillah, dokter telah menjadi bagian yang sangat penting dalam upaya bangsa kita menghadapi Covid ini,” ujar Doni.

Doni menambahkan, 300 lebih dokter telah gugur akibat Covid-19 dan mereka berjuang untuk misi kemanusiaan. “300 lebih dokter yang telah gugur, yang telah wafat sebagai bagian dari mereka yang berjuang untuk misi kemanusiaan. Sehingga sekali lagi menjadi kewajiban kita untuk mencari cara yang terbaik bagaimana kita semua mampu mengurangi resiko, sehingga dokter tidak menjadi terpapar dan terinfeksi,” pungkasnya.

(fmi)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini