Beriklan di Media Massa Muncul Sejak Hindia Belanda, Bagaimana Iklan Budak Perempuan di Batavia?

Doddy Handoko , Okezone · Rabu 24 Februari 2021 08:26 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 24 337 2367290 beriklan-di-media-massa-muncuk-sejak-hindia-belanda-bagaimana-iklan-budak-perempuan-di-batavia-CLpJr6qIUV.JPG Iklan era Hindia Belanda.(Foto:Twitter)

Era pemerintahan Hindia Belanda telah muncul kebiasaan untuk beriklan di media massa. Mereka biasanya mengiklankan rumah peristirahatan, parabotan rumah tangga atau kuda dan kereta. Tak cuma itu, budak-belian yang dimiliki oleh para tuan tanah atau pejabat kompeni Belanda juga diiklankan.

Sejarawan asal Belanda, Hendrik E. Niemejer dalam bukunya Batavia: Masyarakat Kolonial Abad XVII (2012) menuliskan bahwa budak selain sudah diperlakukan secara kasar, jika dianggap tidak perlu lagi maka budak itu akan diiklankan, untuk dijual.

Harapannya akan datang majikan baru yang ingin membelinya. Biasanya budak yang diiklankan tersebut adalah budak pilihan yang memang berharga tinggi.

Baca Juga: Asyiknya Berwisata di Kota Tua Jakarta, Ini Sederet Pilihan Destinasinya

Budak-belian yang berharga tinggi tersebut, misalnya yang memiliki ketrampilan khusus seperti pandai menyanyi atau bermain musik terutama musik orkes. Misalnya saja si budak-belian pandai memainkan seruling, klarinet, biola, terompet, kastanyer dan bassoon.

"Selain itu budak-belian yang tergolong mahal, adalah yang pandai memasak dan mengurus rumah tangga. Untuk jenis budak yang termasuk kategori ini sebagian besar adalah budak perempuan,"ujar Darwis, penjaga Museum Arsip Nasional di Jakarta.

Baca Juga: Pangeran Diponegoro Pimpin 100 Ribu Pasukan Lawan Belanda

Budak wanuta dipilih tidak hanya pandai mengurus rumah tangga tapi juga piawai dalam memasak. Tak cuma makanan Melayu yang didominasi dengan sambal, tapi juga masakan ala Eropa kesukaan para bangsa Belanda.

Salah satu iklan yang dimuat di sebuah dinding di pusat kota Batavia pada tahun 1814 kira-kira isinya berbunyi demikian: "Akan dilelang perabotan rumah tangga, barang-barang emas dan perak, beberapa gadis penari, beberapa kereta dan kuda."

Dalam iklan tersebut tampak juga dijual beberapa budak-belian perempuan yang pandai menari. Biasanya budak-belian yang pandai menari ini dibeli oleh tuan tanah Belanda yang suka membuat pesta atau para pengelola gedung-gedung pertunjukan seperti di gedung De Harmonie.

Iklan lainnya," Akan dijual seorang juru masak yang mahir, yang tidak kalah dengan siapa pun di kota Batavia dalam hal membuat kue." Iklan ini terpasang pada sebuah dinding sudut kota Batavia pada tahun 1816.

Budak-belian seperti koki atau juru masak ini juga biasanya laku keras, karena di masa kota Batavia dulu para istri pejabat Kumpeni Belanda dikenal paling malas memasak.

Mereka lebih suka berdansa-dansi hingga larut malam atau naik perahu di Kali Ciliwung. Karena itu mereka sangat membutuhkan juru masak atau koki. Akhirnya pada tahun 1860 perbudakan dihapuskan secara resmi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini