Azis Syamsuddin : Kita Sudah Jenuh dengan Pasal Pencemaran Nama Baik

Kiswondari, Sindonews · Rabu 17 Februari 2021 06:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 17 337 2363341 azis-syamsuddin-kita-sudah-jenuh-dengan-pasal-pencemaran-nama-baik-MvXmexfuGh.jpg Azis Syamsuddin (Foto : Okezone.com)

JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Koordinator Politik dan Keamanan (Korpolkam) Azis Syamsuddin menyambut baik rencana pemerintah yang ingin melakukan revisi terhadap Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), karena banyaknya pasal karet dan tidak berkeadilan serta multitafsir. Ia mengatakan banyak pihak sudah jenuh dengan pasal pencemaran nama baik.

“DPR menyambut baik rencana revisi tersebut, masyarakat diharapkan juga dapat menggunakan media sosial dengan bijak. Diharapkan revisi ini juga tidak melepas niat baik awal hadirnya UU ITE,” kata Azis kepada wartawan, Selasa (16/2/2021).

Azis melihat, saat ini UU ITE sudah banyak dijadikan alat untuk saling lapor terhadap pihak yang berseberangan, bahkan hanya karena masalah sepele yang terjadi di media sosial (medsos).

“Saat ini UU ITE selalu di jadikan untuk saling lapor melapor terhadap pihak yang saling bersebrangan karena permasalahan kecil di media sosial,” sesalnya.

Wakil Ketua Umum Golkar itu mengharapkan, agar UU ITE seharusnya dapat lebih mempertimbangkan prinsip keadilan, sehingga tidak adalagi pasal karet yang mudah ditafsirkan dan saling melaporkan. Hal itu untuk tetap menjaga demokrasi yang tetap berjalan sesuai harapan dalam menyampaikan kebebasan berpendapat.

Baca Juga : PDIP: UU ITE Merupakan Hasil Revisi

Baca Juga : PAN Ingatkan Revisi UU ITE Perlu Perhatikan 2 Hal Ini

Mantan Ketua Komisi III DPR ini pun mengaku sudah jenuh dengan pasal-pasal yang digunakan dalam UU ITE untuk saling melapor.

“Kita sudah jenuh dengan pasal pencemaran nama baik dan penghinaan, itu saja yang kerap kita dengar jika terjadi pelaporan mengatasnamakan UU ITE ribut di media sosial, itu saja yang dipakai seseorang untuk melaporkan ke pihak Kepolisian,” tandas legislator Dapil Lampung itu.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini