KPK Kembali Panggil Putra Pedangdut Rhoma Irama Terkait Korupsi Proyek Banjar

Raka Dwi Novianto, Sindonews · Senin 15 Februari 2021 12:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 15 337 2362189 kpk-kembali-panggil-putra-pedangdut-rhoma-irama-terkait-korupsi-proyek-banjar-SyvyCRU8qZ.jpg Gedung KPK. (Ilustrasi/Dok Okezone)

JAKARTA - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memanggil putra pedangdut Rhoma Irama, Romy Syahrial, terkait kasus dugaan korupsi terkait proyek pekerjaan infrastruktur pada Dinas PUPR Kota Banjar tahun 2012-2017.

"Panggil ulang sebagai saksi dalam perkara dugaan TPK PUPR kota Banjar," ujar Plt jubir KPK, Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (15/2/2021).

Pemanggilan tersebut merupakan penjadwalan ulang bagi Romy karena dirinya mangkir dua kali. Sebab, sebelumnya KPK dianggap salah menuliskan nama dan salah alamat pengiriman.

"Nah, namanya Romy Syahrial. Itu panggilan pertama dikirim ke soneta record. Oleh office boy di sana diterima, di taruh dalam laci, tidak pernah dikasih ke Rhoma. Untuk anak Rhoma, Romy, ini tinggalnya di puncak. Kerjaannya hanya ngurus joki kuda, tidak pernah ngurus proyek-proyek," ujar kuasa hukum Romy, Alamsyah Hanafiah kepada wartawan di Gedung KPK, Jakarta, Senin (18/1/2021)

"Saya pikir ini ada kekeliruan, error end personal, namanya sama, cuma di dalam berita itu, di dalam surat panggilan itu romy m nya cuma satu. Sedangkan Romy yang anak Rhoma ini m-nya dobel," tambahnya.

Romy sendiri mengaku tidak mengetahui proyek- proyek yang menjadi bancakan pada Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Pemerintah Kota (Pemkot) Banjar, Jawa Barat itu.

"Saya enggak main proyek-proyekan. Nah kalau mau belajar kuda ke saya. Jadi engga main proyek saya," katanya.

Diketahui, KPK telah memanggil Romy sebanyak dua kali, dan dirinya mangkir dari pemanggilan tersebut. KPK pun memerintahkan untuk Romy koperatif dalam pemanggilan tersebut.

"KPK mengingatkan yang bersangkutan untuk memenuhi panggilan dan kewajiban hukum tersebut karena ada sanksi hukum apabila dengan sengaja tidak hadir tanpa alasan yang sah," kata Ali.

Diketahui, KPK sedang melakukan penyidikan kasus dugaan korupsi terkait proyek pekerjaan infrastruktur pada dinas PUPR Kota Banjar tahun 2012-2017. Namun memang, KPK belum mengumumkan secara detail konstruksi kasus serta tersangka dalam kasus ini.

Saat ini, penyidik masih melakukan tahap pengumpulan alat bukti yang diantaranya memeriksa saksi dan melakukan kegiatan penggeledahan di beberapa tempat di Kota Banjar.

Baca Juga : Putra Raja Dangdut Rhoma Irama Mangkir Dua Kali Panggilan KPK

Tidak hanya itu pejabat Pemkot Banjar sudah diperiksa dalam penyidikan kasus ini. Termasuk Wali Kota Banjar periode 2013-2023 Ade Uu Sukaesih yang sudah dua kali diperiksa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini