Satgas Harap Terapi Plasma Konvalesen Bisa Digunakan di Wilayah Kasus Covid-19 Tinggi

Binti Mufarida, Sindonews · Kamis 11 Februari 2021 19:02 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 11 337 2360692 satgas-harap-terapi-plasma-konvalesen-bisa-digunakan-di-wilayah-kasus-covid-19-tinggi-HUQhwlwQN7.jpg Wiku Adisasmito. (Foto: YouTube BNPB)

JAKARTA - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito berharap terapi plasma konvalesen bisa digunakan di wilayah dengan kasus Covid-19 yang masih tinggi. Di antaranya Jawa, Bali, Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan.

“Semoga para pakar bisa menemukan cara terbaik agar terapi plasma konvalesen ini evidence-based dan terdistribusi dengan baik di seluruh Indonesia. Terutama di kantong-kantong kasus yang jumlahnya banyak yaitu di daerah Jawa, Bali, Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan,” ungkap Wiku dalam Webinar Plasma Konvalesen Pada Penanganan Covid-19, Kamis (11/2/2021).  

Selain itu, Wiku juga mendorong agar Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet bisa digunakan sebagai salah satu sentral bank plasma konvalesen.

“Dan kami juga mendorong Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet sebagian salah satu sentral untuk bank plasma konvalesen. Dan ini sudah ditetapkan beberapa waktu yang lalu bersama juga dengan PMI dan lain-lain,” kata Wiku.

Baca juga: Kebutuhan Plasma Konvalesen Meningkat, Doni Monardo Ajak Penyintas Covid-19 Berdonor

“Dengan harapan pasien pasien yang ada di sana bisa ditangani dengan plasma konvalesen dengan baik. Dan pasien tersebut juga yang akan menjadi donor,” tambahnya.

Wiku mengatakan, saat ini Satgas telah membuat sistem untuk para penyintas Covid-19 yang ingin berdonor plasma konvalesen.

Baca juga: 

“Untuk itu kami ingin memastikan dalam Satgas kita membuat sistem informasinya kaitannya dengan para pendonor plasma,” katanya. 

“Kita pastikan para pendonor plasma biasanya kan memang orang-orang yang pernah tertular. Dan harusnya semasa sakit waktunya pendek, setelah sakit titer antibodinya harusnya cukup tinggi. Sehingga mereka bisa diambil dan mereka masuk di dalam volunteer atau pendonor untuk bisa terdata dengan baik dan langsung bisa diambil plasmanya,” papar Wiku.

Untuk itu, kata Wiku, ada alur prosesnya mulai dari pendapat pendaftaran sampai dengan pelaksanaan donor. “Dan dipastikan orang-orang ini semakin lama semakin banyak dan distribusi antara kerja sama dengan PMI nya juga ke tempat akan diaplikasikan nya juga bisa lebih cepat. Demikian kurang lebih harapan kami dari Satgas,” katanya. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini