Komnas HAM: Ada Pihak yang Mendesak Kasus Tewasnya 6 Laskar FPI Pelanggaran Berat

Riezky Maulana, iNews · Rabu 27 Januari 2021 07:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 27 337 2351452 komnas-ham-ada-pihak-yang-mendesak-kasus-tewasnya-6-laskar-fpi-pelanggaran-berat-dZZLIpeKgg.jpg Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik (foto: Sindo)

JAKARTA - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) kembali menegaskan, bahwa kasus tewasnya enam anggota Laskar FPI saat baku tembak dengan kepolisian di Tol Jakarta-Cikampek KM 50 bukanlah sebuah pelanggaran HAM berat.

Selain itu, Komnas HAM mengaku selama ini ada pihak yang terus-menerus mendesak agar kasus tersebut dikategorikan sebagai pelanggaran HAM berat.

 Baca juga: Penembakan Laskar FPI Dibawa ke Mahkamah Internasional, Pengacara: Ada yang Panik dan Paranoid!

Akan tetapi, Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik tidak menyebut detil siapa pihak yang mendesak hal tersebut.

"Kasus ini tidak dikategorikan sebagai pelanggaran HAM yang berat, walaupun diakui memang ada pihak yang mendesak dan membangun opini sejak awal serta terus-menerus bahwa kasus ini adalah pelanggaran HAM yang berat," tutur Taufan dalam keterangannya, Selasa (26/1/2021).

 Baca juga: Tewasnya 6 Laskar FPI Dibawa ke Mahkamah Internasional, Komnas HAM: Itu Hanya untuk Pelanggaran HAM Berat 

Lebih jauh dia memaparkan, salah satu cara yang dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggungjawab tersebut adalah dengan menyebarkan informasi yang salah. Contohnya, kata Taufan, mengutip dan menyebarluaskan peryataan dari Komisioner Komnas HAM yang tak ada kaitannya dengan kasus tewasnya enam laskar FPI.

"Menyebarluaskan disinformasi melalui video-video pendek yang mengutip berbagai keterangan anggota Komnas HAM atau aktivis HAM lainnya, yang sebetulnya tidak

berhubungan atau memiliki relevansi dengan kasus laskar FPI," katanya.

 

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini