Predator Asusila Terhadap 10 Anak di Bawah Umur Harus Dikebiri

Selasa 26 Januari 2021 11:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 26 337 2350906 predator-asusila-terhadap-10-anak-di-bawah-umur-harus-dikebiri-XtDHZz7wLK.jpg Kapolres Bengkayang AKBP Natalia Budi Darma/Foto: Antara

PONTIANAK - Aparat penegak hukum diminta menjerat hukuman berat kepada pelaku asusila terhadap 10 anak di bawah umur. Kasus ini menjadi persoalan serius di Bumi Sebalo tersebut.

"Penegak hukum harus tegas dalam menetapkan hukuman yang akan dijatuhi terhadap pelaku inisial JP. Patut diperhatikan lantaran yang menjadi korban dalam kasus ini mayoritas adalah anak di bawah umur," kata Ketua DPRD Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat, Fransiskus seperti dilansir Antara di Bengkayang, Selasa (26/1/2021).

Apabila melihat peraturan pemerintah, khususnya kasus asusila menyangkut anak di bawah umur maka pelaku SJ seharusnya dihukum kebiri atau diberi kimia.

"Kebiri itu untuk memberi efek jera kepada si pelaku itu sendiri dan menjadi peringatan bagi yang lainnya,” paparnya.

Fransiskus meminta aparat kepolisian mendalami kasus tersebut dengan seksama. Terutama untuk mengetahui secara pasti terkait modus pelaku menjalankan aksinya tersebut. Apakah si pelaku melakukan itu atas dasar sengaja atau ada tujuan lain, misalnya persugihan dan sebagainya.

“Tentunya kita juga prihatin terlebih setelah mengetahui bahwa kasus seperti ini bisa terjadi di Kabupaten Bengkayang,” katanya.

Baca juga: Predator Seksual Terhadap 13 Anak Ditangkap Polisi

Ia mengimbau kepada seluruh orang tua untuk menjadikan kasus ini sebagai pelajaran agar tak kembali terulang ke depannya. Selain itu, kepada setiap orang tua untuk tidak lengah mengontrol kegiatan yang dilakukan oleh anak-anaknya.

Kemudian memberikan pendidikan dan pemahaman agar anak-anak lebih berhati-hati dalam pergaulan.

“Karena pergaulan ini juga sangat lekat terhadap pembentukan kepribadian anak. Jadi saya rasa yang perlu ditingkatkan adalah kontrol dan terus memberi pemahaman kepada setiap anak agar terhindar dari berbagai perbuatan yang tidak baik,” tutupnya.

Sebelumnya, Sat Reskrim Polres Bengkayang mengungkap tindakan kriminal seorang pria berinisial JP yang merupakan petugas keamanan di salah satu hotel di Kabupaten Bengkayang. JP juga pemilik salah satu Sanggar Tari yang ada di Desa Cipta Karya, Kecamatan Sungai Betung, Kabupaten Bengkayang dan 10 korban anak wanita di bawah umur adalah anak didik sanggarnya.

Kapolres Bengkayang AKBP Natalia Budi Darma menyatakan, kasus pencabulan anak di bawah umur dengan jumlah korban mencapai 10 orang merupakan kasus pertama yang terjadi dan ditangani oleh Polres Bengkayang. Apalagi kata ia, pelaku merupakan orang yang sama.

"Ini kasus yang pertama kita tangani di Bengkayang dan pelakunya sama dengan korban sebanyak itu," ucap AKBP Natalia Budi Darma.

Pelaku terancam dijerat dengan Pasal 81 ayat 1 dan 2 Jo Pasal 76 D UU RI No.17 Tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti UU RI No. 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI No.23 tahun 2002 tentang Perlindungan anak menjadi Undang-undang Jo Pasal 64 ayat 1 KUHP.

“Adapun untuk hukuman terhadap pelaku kita jerat dengan Undang-undang perlindungan anak, dengan hukuman penjara paling singkat lima tahun dan paling lama 15 tahun, serta denda paling banyak Rp5 miliar ,” tegasnya.

(fmh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini