Vaksin Mandiri Berpotensi Dikuasai Orang Mampu Ketimbang yang Butuh

Arie Dwi Satrio, Okezone · Minggu 24 Januari 2021 06:27 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 24 337 2349750 vaksin-mandiri-berpotensi-dikuasai-orang-mampu-ketimbang-yang-butuh-2yEPb0m2CD.jpg Ilustrasi (Foto : The Scientist)

JAKARTA - Epidemiolog asal Griffith University Australia, Dicky Budiman menolak wacana kebijakan vaksin mandiri, atau yang disebutnya privatisasi vaksin Covid-19. Menurutnya, privatisasi vaksin berbahaya untuk pengendalian pandemi. Sebab, vaksin tersebut berpotensi dikuasai oleh orang berkecukupan ketimbang yang membutuhkan.

"Privatisasi vaksin ini menjadi ide yang kontradiktif dan cenderung berbahaya karena privatisasi ini akan menempatkan orang yang kaya, memiliki akses secara ekonomi akan lebih ada di depan dalam mengakses vaksin ini dibanding dari orang yang memerlukan," ungkap Dicky melalui pesan suara, Minggu (24/1/2021).

"Jadi beda, orang yang bisa membeli dengan orang yang memerlukan. Itu dua hal yang berbeda, dan ini artinya kita melawan dari prinsip pengendalian pandemi itu sendiri," sambungnya.

Dicky mengatakan, seharusnya vaksin Covid-19 diutamakan lebih dulu diberikan kepada mereka yang lansia, punya penyakit bawaan (komorbid) serta pekerja esensial. Di mana, kata Dicky, bisa saja golongan tersebut ekonominya tidak mencukupi untuk membeli vaksin.

"Orang yang harus kita lindungi ini umumnya lansia, komorbid, pekerja esensial, yang sebagian besar kemungkinan tidak memiliki kempuan secara ekonomi," terangnya.

Baca Juga : 2.298 Tenaga Kesehatan Tangsel Telah Disuntik Vaksin Covid-19

Menurut Dicky, wacana privatisasi vaksin di tengah pandemi, bukan yang pertama kali di Indonesia. Ia melihat hal itu sudah sering terjadi di tengah pandemi dengan motif ekonomi di belakangnya. Hal itu, ditekankan Dicky, sangat berbahaya dalam segi pengendalian pandemi.

"Ini seakan membenturkan sektor ekonomi dengan public health, karena ini harus dipahami bahwa disisi bahwa memang adanya kebutuhan dari sisi pengusaha, ekonomi, ada kebutuhan sektor kesehatan, tapi yang jelas, saat ini kondisnya adalah pandemi, pandemi yang dihadapi semua masyarakat di dunia," ucapnya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini