Tinjau Longsor Sumedang, Menko PMK Tegaskan Pemerintah Bantu Para Korban

Tim Okezone, Okezone · Jum'at 15 Januari 2021 08:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 15 337 2344775 tinjau-longsor-sumedang-menko-pmk-tegaskan-pemerintah-bantu-para-korban-ah3h0Idh5G.jpeg Menko PMK Muhadjir Effendy kunjungi korban longsor Sumedang. (Foto : Dok Kemenko PMK)

JAKARTA - Hujan dengan intensitas tinggi menyebabkan tebing setinggi 20 meter dan panjang 40 meter longsor di Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang pada Sabtu (9/1/2021).

Longsor menyebabkan permukiman warga rata dengan tanah yang berdampak pada kurang lebih 600 penduduk. Data sementara per Kamis (14/1/2021), jumlah korban jiwa yang ditemukan sebanyak 22 orang, dan 18 orang masih dalam pencarian. Lebih dari 200 kepala keluarga (KK) di sekitar lokasi longsor juga telah diungsikan ke tempat yang lebih aman.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy berkesempatan melakukan kunjungan ke daerah terdampak longsor tersebut. Dalam pengecekannya di lapangan, Muhadjir mengatakan, penanganan pasca bencana yang telah dilakukan oleh petugas di lapangan sudah berjalan dengan baik.

"Kesimpulan saya semua sementara sudah tertangani dengan baik. Sekarang semuanya masih dalam proses (lanjutan) penanganan," ujar dia usai melakukan pengecekan lokasi longsor, dalam keterangan tertulis yang diterima, pada Kamis (14/1/2021).

Menko PMK menjelaskan, beberapa tugas masih perlu diselesaikan oleh para petugas di lapangan. Pertama, pencarian korban yang belum ditemukan. Seperti disebutkan sebelumnya, sebanyak 22 korban yang tertimpa longsor sudah diketemukan, sedangkan 18 korban lainnya belum diketemukan.

"Mudah-mudahan dengan penggalian, jenazah ini bisa segera ditemukan," katanya.

Kedua, penanganan permukiman sementara. Saat ini, imbuh Menko PMK para pengungsi korban tanah longsor bisa tinggal di tempat penampungan yang sudah disiapkan logistiknya oleh Pemerintah Kabupaten Sumedang, atau bisa memilih tinggal di tempat tinggal kerabat atau saudara.

Muhadjir mengatakan, pemerintah kabupaten akan tetap memberikan bantuan kepada para korban longsor yanng memilih tinggal di tempat kerabatnya dengan memberikan biaya hidup.

"Nominalnya Rp500 ribu per bulan. Tadi sepertinya lebih banyak pengungsi yang berminat tinggal di tempat keluarga. Dan saya kira itu lebih bagus sehingga kondisinya bisa terjaga dan semangat gotong royong. Saya kira masyarakat umum juga akan ikut membantu," ujar dia.

Bencana Menjadi Pengingat

Dalam kesempatan tersebut, Menko PMK meminta masyarakat lebih memperhatikan keamanan dalam membangun permukiman, mengingat daerah yang terkena longsor itu berada di atas perbukitan yang rawan.

Apalagi, dia mendapatkan laporan dari Wakil Bupati Sumedang Erwan Setiawan bahwa permukiman yang terkena longsor tidak memiliki izin mendirikan bangunan (IMB). Ini dikarenakan Pemerintah Kabupaten tidak memberikan izin bangunan di area rawan bencana dengan kemiringan diatas 30 derajat.

Baca Juga : Longsor Sumedang, Tim SAR Temukan 24 Korban Meninggal Dunia

"Tadi saya sudah tanya ke Pak Wakil Bupati, di sini tidak ada satupun yang punya IMB. Artinya ini bangunan liar," kata dia.

Karena itu, Muhadjir meminta kepada pemerintah kabupaten untuk melakukan identifikasi dan pemetaan wilayah-wilayah mana saja yang memiliki potensi bencana longsor agar tidak dibiarkan untuk didirikan bangunan. Rencananya juga mereka yang bertempat tinggal di wilayah rawan akan direlokasi oleh pihak pemerintah kabupaten ke wilayah yang lebih aman.

"Lahan Ini akan dibebaskan dan akan dijadikan lahan hijau. Dan kemungkinan akan ditanami tamaman keras dan tanaman perdu yang dapat membendung terjadinya tanah longsor. Salah satunya vetiver (akar wangi) yang sudah diresmikan Bapak Presiden. Pak Kepala BNPB juga rencana akan segera menghijaukan tempat ini," jelasnya.

Menko Muhadjir berpesan bahwa adanya bencana longsor menjadi pengingat bagi masyarakat dan pemerintah daerah untuk tidak merudapaksa alam dengan semena-mena.

"Kita harus ramah dengan alam, menghormati alam, tidak menggunakan alam dengan semena-mena. Karena kalau kita melakukan itu maka ongkosnya sangat mahal yang tidak kita inginkan seperti kasus terjadinya bencana di sini," pesan mantan Mendikbud itu.

Apresiasi Relawan

Menko PMK juga mengapresiasi kerja keras para relawan dari berbagai organisasi sosial dan organsiasi masyarakat yang ikut andil membantu penanganan bencana longsor di Kabupaten Sumedang.

Baca Juga : Bantuan Korban Longsor Sumedang Mulai Berdatangan

"Saya sangat mengapresiasi luar biasa volunteer dari berbagai macam organisasi sosial dan organisasi masyarakat bergabung. Saya berharap supaya jaga kesehatan," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Menko PMK menyerahkan secara simbolis bantuan dari Pemerintah Pusat kepada Pemerintah Kabupaten Sumedang untuk korban bencana longsor berupa alat-alat kesehatan, bantuan penanganan darurat bencana, dan paket perlengkapan sekolah. Menko PMK juga menyerahkan bantuan santunan untuk ahli waris korban meninggal senilai Rp.15 juta.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini