TNI AL Kerahkan 11 KRI Evakuasi Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 di Kepulauan Seribu

Antara, · Senin 11 Januari 2021 13:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 11 337 2342466 tni-al-kerahkan-11-kri-evakuasi-pesawat-sriwijaya-air-sj-182-di-kepulauan-seribu-DtbA1obRUh.jpg Proses pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ-182. (Foto: Arif Julianto)

JAKARTA - TNI Angkatan Laut mengerahkan 11 Kapal Republik Indonesia (KRI) guna mengevakuasi puing pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh di perairan Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. 

"Kapal itu ikut membantu pencarian dan membawa puing ke dermaga JICT II di Tanjung Priok, Jakarta Utara," kata Panglima Komando Armada I Laksamana Muda TNI Abdul Rasyid, dari KRI Rigel-933 di Perairan Pulau Laki, Senin (11/1/2021).

Sebanyak 11 KRI itu yakni KRI Teluk Gilimanuk, KRI Tjiptadi, KRI Parang, KRI Kurau, KRI Cucut, KRI Rigel, KRI Jhon Lie, KRI RE Martadinata, KRI Ngurah Rai, KRI Malahayati, dan KRI Leuser.

"Kami juga melibatkan satu helikopter untuk melakukan pemantauan dari udara," jelas Rasyid.

Rasyid menyatakan sejak pencarian dan evakuasi hari pertama, Minggu (10/1), sejumlah KRI telah membawa puing dan kantong jenazah ke JICT II di Tanjung Priok. Totalnya sekitar lima kali pengantaran dari Perairan Pulau Laki ke JICT.

Rasyid menegaskan SAR TNI Angkatan Laut tetap berada di bawah koordinasi Basarnas. Sehingga apa pun yang dilakukan dan didapatkan, selalu dilaporkan dengan Basarnas.

Pesawat Sriwijaya Air bernomor register PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Baca juga: Begini Proses Indentifikasi Ante Mortem & Post Mortem Korban Sriwijaya Air SJ-182

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian pada 13.000 kaki. 

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra.

Keberadaan pesawat itu tengah dalam investigasi dan pencarian oleh Badan SAR Nasional (Basarnas) dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). Koordinasi langsung dilakukan dengan berbagai pihak, baik Kepolisian, TNI maupun Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini