Dari Wali Kota Surabaya Menuju Istana, Ini Profil Mensos Tri Rismaharini

Sazili Mustofa, Koran SI · Selasa 22 Desember 2020 15:48 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 22 337 2332196 dari-wali-kota-surabaya-menuju-istana-ini-profil-mensos-tri-rismaharini-t5mrGYvfZv.jpg Mensos Tri Rismahari.(Foto:Dok Okezone)

JAKARTA - Wali Kota Surabaya Tri Rismahari atau yang akrab disapa Risma, resmi ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Menteri Sosial (Mensos) menggantikan Juliari Batubara yang ditangkap KPK. Kinerja bagus Risma selama memimpin Kota Pahlawan selama dua periode, menjadi alasan Jokowi menunjuknya menjadi Mensos.

Selain menjadi kader potensial PDIP, Risma merupakan birokrat sejati. Pada tahun 1997, dia dipercaya sebagai Kepala Seksi Tata Ruang dan Tata Guna Tanah Badan Perencanaan Pembangunan Kota Surabaya.

Selanjutnya Risma diangkat menjadi Kepala Seksi Pendataan dan Penyuluhan Dinas Bangunan Kota Surabaya (2001), Kepala Cabang Dinas Pertamanan Kota Surabaya (2001), Kepala Bagian Bina Pembangunan (2002), Kepala Bagian Penelitian dan Pengembangan (2005), Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya (2005), Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota Surabaya (2008).

Kariernya kian melejit ketika PDIP mengusungnya menjadi Wali Kota Surabaya pada Pilkada Surabaya 2010. Kemenangan Risma di pilkada, mengantarkannya dua periode memimpin Surabaya. Perempuan kelahiran Kediri, Jawa Timur, 20 November 1961, terus menunjukkan kinerja positif. Kinerja positif Risma tersebut, membuat Jokowi kepincut merekrutnya menjadi Mensos.

Kiprahnya di dunia politik juga cemerlang. Risma mulai menata Kota Surabaya dari yang buruk menjadi lebih asri dan tertata dengan baik dibandingkan sebelumnya, lebih hijau dan lebih segar.

Taman-taman kota yang dibangun Risma adalah pemugaran taman bungkul di Jalan Raya Darmo dengan konsep all-in-one entertainment park, taman di Bundaran Dolog, taman buah Undaan, serta taman di Bawean, dan di beberapa tempat lainnya yang dulunya mati sekarang tiap malam dipenuhi dengan warga Surabaya.

Selain itu Risma juga membangun jalur pedestrian dengan konsep modern di sepanjang jalan Basuki Rahmat yang kemudian dilanjutkan hingga jalan Tunjungan, Blauran, dan Panglima Sudirman.

(saz)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini