ASN Terpapar Radikalisme, Kemenag: Harus Diberhentikan!

Binti Mufarida, Sindonews · Kamis 17 Desember 2020 14:05 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 17 337 2329417 asn-terpapar-radikalisme-kemenag-harus-diberhentikan-7LC5Mpal6C.jpg Foto: Illustrasi Okezone.com

JAKARTA - Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Ditjen Bimas Islam Kementerian Agama, Moh. Agus Salim menegaskan, jika ada Aparatur Sipil Negara (ASN) khususnya dari lingkungan Kementerian Agama (Kemenag), yang terdeteksi terpapar paham radikalisme harus diberhentikan.

Pasalnya, beberapa waktu lalu Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB), Tjahjo Kumolo mengungkapkan jika setiap bulan harus menandatangani sanksi tegas kepada puluhan oknum ASN yang terdeteksi terpapar paham radikalisme.

“Dan tidak ada lagi pilihan mungkin harus diberhentikan jadi ASN,” ungkapnya di sela Dialog Isu-isu Kebimasislaman dengan Praktisi Media Tahap II, di Aston Hotel, Jakarta, Kamis (17/12/2020).

Baca juga:  BNPT: 85 Persen Milenial Rentan Terpapar Radikalisme, Diperparah Pandemi Covid-19

Agus menegaskan, bahwa ada beberapa tahapan yang harus dilalui sebelum sah menjadi ASN. Diantaranya adalah dengan pembekalan-pembekalan dan diklat.

“Saya kira jelas ya di ASN itu kan terutama sekarang juga kan ada beberapa tahapan ya, ketika mereka jadi ASN juga ada pembinaan-pembinaan, kalau dulu kan ada prajabatan kan. Nah kalau sekarang ada diklat-diklat P4 dan segala macamnya. Jadi upaya-upaya itu sudah banyak,” ungkapnya.

Baca juga:  Lantik Perwira Prajurit Karier, Panglima TNI Ingatkan Ancaman Kelompok Radikal

Bahkan, kata Agus, di Kementerian Agama telah dikembangkan tentang moderasi beragama mencegah para ASN terpapar ideologi radikalisme.

“Di Kementerian Agama juga sedang didengungkan dan terus dikembangkan tentang moderasi beragama (untuk) menghindari intoleran,” tegasnya.

 

Agus pun berharap ASN yang masuk di Kemenag harus mengikuti aturan dengan tidak mengikuti paham radikalisme. “Ya kita juga berharap kalau dia mau jadi keluarga Kementerian Agama ya harus ikuti aturan.”

Bahkan, kata Agus, para ASN juga harus menanamkan empat pilar kebangsaan. “Ya mereka harus tadi itu empat pilar juga harus dikuasai gitu ya. Harus NKRI, harus pancasila, juga tidak mengembangkan paham-paham yang tidak dibenarkan.”

“Kalau sudah menjadi pegawai kami tuh sudah mendarmakan agar tunduk kepada aturan negara. Jangan lagi mengikuti kegiatan-kegiatan di luar itu, radikalisme-radikalisme, provokasi, paham-paham radikalisme dan segala macam,” pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini