Habib Rizieq Ogah Umumkan Hasil Swab, Istana Bicara Tanggung Jawab Moral

Fahreza Rizky, Okezone · Selasa 01 Desember 2020 16:05 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 01 337 2319618 habib-rizieq-ogah-umumkan-hasil-swab-istana-bicara-tanggung-jawab-moral-svlb0dNMA1.jpg Imam Besar FPI Habib Rizieq (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko merespons isu enggannya Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq mengumumkan hasil tes usap atau swabnya untuk mendeteksi Covid-19.

Habib Rizieq diketahui telah menjalani swab test oleh MER-C saat menjalani perawatan di Rumah Sakit Ummi Bogor. Hasil swab tersebut sudah keluar. Namun Rizieq enggan mengumumkan hasilnya karena itu hak pasien sebagaimana amanat undang-undang.

Moeldoko menyebut hasil swab seseorang apalagi tokoh semestinya diumumkan. Hal itu dirasa perlu untuk keperluan tracing contact dalam rangka memutus mata rantai penularan virus corona.

"Dilihat kepentingannya ya. Kalau kepentingannya untuk tracing, ada sebuah situasi seseorang berada dalam sebuah lingkungan yang patut diwaspadai, patut menjadi atensi bersama, maka itu perlu dideklarasi karena akan melihat rentetannya, gitu," ujarnya saat jumpa pers di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (1/12/2020).

Moeldoko lalu membandingkan dengan para menteri Kabinet Indonesia Maju yang hampir setiap pekan melakukan swab. Apapun hasil tes itu selalu dilaporkan kepada Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan. Jika positif maka dilakukan penelusuran kontak.

'Kalau seperti kami-kami ini di kabinet, setiap ada kegiatan dengan Presiden, hampir setiap Minggu kita swab. Kalau seandainya seseorang itu ternyata mendapatkan (hasil) positif (corona), pasti akan tracing karena di lingkungan kita, maka lapornya kepada Menteri Kesehatan, kepada semua aparat yang terlibat dalam tracing akan dilibatkan. Jadi, kalau internal kita berada dalam lingkungan petugas kesehatan, maka secara otomatis akan bekerja untuk melakukan tracing," tutur Moeldoko.

Moeldoko menyebut pengumuman hasil swab diperlukan untuk tracing. Hal itu, kata dia, adalah tanggung jawab moral dari masing-masing individu atau tokoh dalam rangka memutus mata rantai penularan virus corona.

"Sekali lagi, semuanya itu untuk tujuan tracing dan ini terkait dengan tanggung jawab moral kepada siapa pun. Karena apa? Kalau tanggung jawab moral itu tidak ada, maka seseorang yang nyata-nyata memiliki status positif (corona) dan dia sembrono, masih berkomunikasi dengan orang lain, maka itu akan membawa sebuah risiko bagi orang lain. Berarti, seseorang itu tidak punya tanggung jawab sosial," jelasnya.

Hasil swab test Covid-19 Habib Rizieq Shihab sudah keluar. Namun, Habib Rizieq menolak hasil swab tesnya itu dipublikasikan secara luas.

Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI Aziz Yanuar kepada wartawan, saat ditemui di RS Ummi Kota Bogor, Sabtu 28 November 2020.

"Sudah keluar (hasil swab tes Habib Rizieq). Tapi beliau menyatakan tidak mengizinkan hasil dari medical record beliau itu dipublikasikan," kata Aziz.

Menurutnya, keputusan itu dilindungi oleh Undang-Undang dan hak dari pasien. "Itu hak dari pasien, ada saatnya nanti beliau memberitahukannya (hasil swab tes). Akan tetapi saat ini, itu hak beliau untuk tidak mengizinkan siapapun diberitahu," tegasnya.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini