Wali Kota Cimahi Ditangkap KPK Usai Transaksi Suap Pembangunan RS

Sabir Laluhu, Koran SI · Jum'at 27 November 2020 13:45 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 27 337 2317300 wali-kota-cimahi-ditangkap-kpk-usai-transaski-suap-pembangunan-rs-VNOXK2hLQO.jpg Ketua KPK, Firli Bahuri (Foto: Okezone)

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menciduk Walikota Cimahi, Jawa Barat Ajay Muhammad Priatna pada Jumat (25/11/2020) sesaat setelah terjadi transaksi dugaan suap terkait dengan pembangunan RS Cimahi.

Ketua KPK Komisaris Jenderal Polisi Firli Bahuri membenarkan bahwa tim KPK memang melakukan kegiatan penindakan berupa operasi tangkap tangan (OTT) di wilayah Cimahi, Jawa Barat.

Saat OTT, kata Firli, benar ada Walikota Cimahi dan sejumlah orang yang ikut diamankan oleh tim KPK. Firli tidak membantah saat disinggung oleh jurnalis bahwa penangkapan dilakukan sesaat setelah terjadi transaksi dugaan suap.

"Dugaan Walikota melakukan kopupsi dalam proyek pengadaan pembangunan RS di Cimahi," ujar Firli saat dikonfirmasi para jurnalis, di Jakarta, Jumat (27/11/2020) pagi.

Sumber internal Bidang Penindakan KPK menyatakan, Walikota Cimahi Ajay Muhammad Priatna dan beberapa orang lain dibekuk sekitar pukul 10.00 WIB Jumat (27/11/2020). Penangkapan dilakukan memang sesaat setelah terjadi transaksi dugaan suap.

Baca Juga: OTT Wali Kota Cimahi, KPK Sita Sejumlah Uang

"Ada uang yang kita sita. Sedang dihitung," ujar sumber.

Plt Juru Bicara Bidang Penindakan KPK Ali Fikri belum memberikan respon saat dikonfirmasi apakah Walikota Cimahi Ajay Muhammad Priatna masih berada di Cimahi atau sudah berada di Gedung Merah Putih KPK maupun jumlah total pihak yang diciduk hingga jumlah nominal uang diduga suap.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini