Sindir Karangan Bunga di Markas Kodam Jaya, Fadli Zon: Perang Melawan Baliho!

Djairan, iNews · Selasa 24 November 2020 11:10 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 24 337 2315026 sindir-karangan-bunga-di-markas-kodam-jaya-fadli-zon-perang-melawan-baliho-9T1HfOJnac.jpg Fadli Zon. (Foto: Okezone.com/Harits Tran)

JAKARTA - Pernyataan Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurachman terkait pembubaran Front Pembela Islam (FPI) mendapat dukungan dari masyarakat. Hal itu berawal dari aksi Dudung menugaskan prajuritnya mencopoti spanduk dan baliho bergambar Habib Rizieq.

Warga Jakarta beramai-ramai mengirimkan karangan bunga di Markas Kodam Jaya, di Cililitan, Jakarta Timur mulai Senin (23/11/2020). Terlihat karangan bunga bertuliskan berbagai kalimat dukungan kepada TNI, seperti ‘TNI Dahsyat, Bravo TNI, Kami Putra Putrimu Selalu Mendukung Komando, Terima Kasih Kodam Jaya Telah Memihak Kebenaran’ dan lainnya.

Fenomena itu langsung ditanggapi oleh Wakil Ketua Partai Gerindra, Fadli Zon, yang sebelumnya menilai tindakan penurunan baliho oleh TNI bukanlah bagian dari fungsi operasi militer selain perang (OMSP).

Dirinya menanggapi seraya menyindir karangan bunga di Markas Kodam Jaya yang dianggap mewakili ekspresi dan pikiran rakyat. Hal itu tampak seperti dukungan saat menghadapi peperangan, ironisnya, kata Fadli Zon, lawannya kali ini adalah baliho.

Baca juga: Heboh Karangan Bunga untuk Pangdam Jaya, PA 212: Sengaja Dikondisikan!

“Salah satu kunci kemenangan perang adalah memenangkan hati dan pikiran rakyat (winning heart n mind of the people). Nah mungkin barisan karangan bunga itu dianggap ekspresi mewakili hati n pikiran rakyat. Ironisnya, peperangan ini melawan baliho. (The Baliho War 2020),” ujar Fadli Zon dalam akun Twitter pribadinya, @fadlizon, dikutip Selasa (24/11/2020).

Sebelumnya, Pangdam Jaya Mayjen Dudung menegaskan semua pihak selama masih berada di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) harus taat hukum.

Penegasan itu menyusul kegaduhan soal pencopotan baliho Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab. Menurut dia, pemasangan baliho harus mematuhi aturan yang berlaku. Dia menilai tindakan FPI mengabaikan regulasi dan susah diatur, bahkan dia menyebut kalau perlu FPI dibubarkan saja jika tidak taat hukum.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini