Ini Sosok Cleaning Service Tajir dalam Kasus Kebakaran Gedung Kejagung

Riezky Maulana, iNews · Rabu 30 September 2020 17:45 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 30 337 2286298 ini-sosok-cleaning-service-tajir-dalam-kasus-kebakaran-gedung-kejagung-FQt87HDIKL.jpg Foto: Okezone

JAKARTA - Kejaksaan Agung menanggapi terkait isu adanya anak buah mantan Jaksa Agung Muda (JAM) yang berprofesi cleaning service yang selalu menjadi saksi dalam kasus kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung yang sebelumnya disoroti oleh Anggota Komisi III DPR RI Arteria Dahlan.

(Baca juga: Jadi Saksi Kebakaran, Cleaning Service Kejagung Diperiksa Pakai Detektor Kebohongan)

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Hari Setiyono, memaparkan, bahwa orang yang selalu menjadi saksi cleaning service itu merupakan Pengamanan Sumber Daya Organisasi (Pam SDO). Dijelaskannya, Pam SDO ini tidak terikat pada pejabat siapa pun termasuk JAM terdahulu.

"PAM SDO ini tidak melekat pada siapa pun pejabat terdahulu. Artinya pejabat terdahulu sudah berganti dengan jabatan sekarang maka PAM SDO mendapat perintah dari pejabat atau atasan yang bersangkutan untuk selalu memposisikan pengamanan suber daya organisasi," kata Hari di Badiklat Kejagung, Ragunan, Jakarta Selatan, Rabu (30/9/2020).

(Baca juga: Hari Ini Bareskrim Periksa 11 Saksi Kasus Kebakaran Gedung Kejagung)

Dijelaskannya, Pam SDO bertugas bukan dalam arti mendampingi seperti pengacara terhadap kliennya. Akan tetapi, tugasnya mengamankan agar pemeriksaan berjalan lancar dan tak ada gangguan.

"Mungkin teman-teman memposisikan informasi yang barang kali kurang tepat. Jadi PAM SDO ini bekerja mengikuti pimpinan terdahulu tidak. Dan itu selalu kami lakukan ketika terkait dengan institusi. Kan semuanya ingin berjalan lancar nggak ada yang mengganggu dan lain sebagainya. Bukan mendampingi loh ya," urainya.

Terkait dengan Pam SDO disebut sebagai anak buah mantan JAM, Hari mengatakan, hal itu sebaiknya dikonfirmasi lagi kepada yang mengeluarkan pernyataan. Dia menegaskan, bahwa Pam SDO bertugas tidak terikat pada pejabat terdahulu.

"Jadi siapa pun kalau katakanlah sekarang jamintelnya pak sunarta, maka PAM SDO ini bekerja berdasarkan surat perintah jamintel atau direktur atau atas nama jamintel, jadi sekali lagi fungsinya adalah pengamanan, bukan mendampingi, berbeda," tandasnya.

Sebelumnya, anggota Komisi III F-PDIP Arteria Dahlan bertanya pada Jaksa Agung RI, ST Burhanuddin terkait sosok cleaning service yang menjadi saksi dalam kasus itu. Tak hanya itu, politisi PDIP itu juga bertanya soal isi rekening sosok tersebut yang mencapai ratusan juta rupiah.

"Saya ingin sampaikan begini Pak Jaksa Agung, ada anak cleaning service yang diperiksa, banyak. Saya ingin sampaikan apakah mungkin, tolong nanti Bapak hati-hati, ada tidak manipulasi keterangan? Jaksa Agung harus curiga Ada satu cleaning service, dia orang kerja di lantai bawah, di lantai dasar, kok bisa punya akses ke lantai 6, yang ditengarai dia itu tidak hanya cleaning service, bisa berbuat sesuatu," kata Arteria, kemarin.

"Apa benar, dicek juga, Pak, rekening uangnya itu di atas Rp 100 juta tuh cleaning service? Apa benar, saya hanya bertanya, kalau dia diperiksa selalu didampingi oleh anak buahnya mantan JAM-lah gitu?" pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini