Komisi II DPR Beberkan Kenapa Penyelenggaraan Pilkada Serentak Tetap Dilanjutkan

Muhamad Rizky, Okezone · Sabtu 26 September 2020 14:50 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 26 337 2284178 komisi-ii-dpr-beberkan-kenapa-penyelenggaraan-pilkada-serentak-tetap-dilanjutkan-UmmyQrDoBZ.jpg Mardani Ali Sera. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Pelaksanaan Pilkada 2020 secara serentak di tengah pandemi corona atau Covid-19 masih menjadi persoalan. Banyak pihak mempertanyakan agenda politik tersebut tetap dilaksanakan meski kasus corona di Indonesia menunjukkan peningkatan yang signifikan.

Anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera mengakui, dalam rapat kerja antara Komisi II DPR RI dengan Menteri Dalam Negeri, Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP), suara Komisi II DPR tidak bulat untuk menetapkan pelaksanaan Pilkada serentak pada 9 Desember 2020 tersebut.

BACA JUGA: Masa Kampanye Pilkada Serentak Dimulai, Disiplin Protokol Kesehatan Jadi Kunci

"Komisi II betul-betul sangat berhati-hati ketika mengambil keputusan, dan di beberapa kasus keputusan juga tidak bulat tetapi memberi catatan," kata Mardani saat diskusi Polemik bertajuk 'Pilkada di Tengah Pandemi,' Sabtu (26/9/2020).

Salah satu catatan dalam rapat yang menjadi pertimbangan pelaksanaan Pilkada saat itu terkait bagaimana kerja sama mulai dari Bawaslu, KPU, hingga Pemda untuk memastikan Pilkada berjalan baik.

Juga perihal Perppu yang sangat dibutuhkan dalam menerapkan aturan yang ada, sebab Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) tidak cukup mampu mengatasi persoalan jika terjadi pelanggaran saat pelaksanaan Pilkada.

BACA JUGA: Kampanye Pilkada Serentak 2020 di 270 Daerah Dimulai Hari Ini

"Kenapa, karena PKPU derajatnya di bawah undang-undang. Ketika undang-undangnya masih membolehkan pentas seni, konser musik, kemudian jalan sehat, lomba, kampanye terbatas, sementara PKPU ingin membatasi maka ini sangat mudah digugat," ungkapnya.

Terkait itu Mardani mengklaim sempat mendesak pimpinan rapat yakni Ahmad Dolly Kurnia agar Perppu tersebut dapat diusulkan.

"Waktu saya Desak pak ketua, dengan sangat bijak Dolly Kurnia mengatakan, kita ini kan masih akan terus memonitoring, jadi kita kan bisa monitor terus. Nah kalau buat saya, kita pengen Pilkada lanjut tapi tidak mau mengerjakan PR kita membuat Perppu yaitu sama aja bohong dan sangat berbahaya," bebernya.

Meski ada berbagai macam pandangan terkait pelaksanaan itu, keputusan Pilkada serentak tetap disepakati dan akan dilaksanakan pada 9 Desember mendatang hal itu juga sesuai saran yang diberikan oleh Gugus Tugas Covid-19.

"Kenapa? Karena ketika kami memutuskan Pilkada on 9 Desember, bukannya Maret 2021 atau September 2001 adalah rujukan surat dari gugus tugas, yang kita tanyakan dikatakan nanti pun tidak ada kepastiannya kapan Covid-19 selesai," bebernya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini