Penjelasan LIPI soal Potensi Gempa dan Tsunami 20 Meter di Selatan Jawa

Harits Tryan Akhmad, Okezone · Sabtu 26 September 2020 13:14 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 26 337 2284154 penjelasan-lipi-soal-potensi-gempa-dan-tsunami-20-meter-di-selatan-jawa-s6oxwK3dO1.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Kepala Pusat Penelitian Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Eko Yulianto mengatakan, penelitian terkait adanya potensi gempa dan gelombang tsunami di Selatan Pulau Jawa bukanlah hal baru. Penegasan itu terkait peneliti dari Institut Tekonologi Bandung (ITB), Profesor Sri Widiyantoro yang menyebutkan ancaman aktivitas gempa disertai gelombang tsunami 20 meter selatan Pulau Jawa.

“Ya sebenarnya bukan sesuatu yang baru, sudah sangat lama sudah beberapa kali kita kemukakan,” ujar Eko saat dihubungi Okezone di Jakarta, Sabtu (26/9/2020).

Baca Juga:  Soal Potensi Gempa & Tsunami 20 Meter, BMKG: Tak Perlu Panik Berlebihan

Eko mengingatkan, sebagian wilayah Indonesia terbentuk dari pergerakan lempeng dan berada di jalur subduksi lempeng bumi aktif ataupun yang sudah purba. Sebab itu, menurutnya selama bumi masih terus hidup, maka pergerakan lempang yang notabennya difasilitasi oleh arus konveksi menjadi sebuah tumpukan lempeng maka kemungkinan akan menghasilkan gempa bumi, gunung meletus hingga tsunami.

“Kemudian, gempa tumpukan lempeng menghasilkan gempa, gunung berapi dan tsunami akan terus terjadi dari waktu ke waktu,” tegasnya.

Eko menambahkan, gempa bumi ataupun tsunami hingga saat ini belum ada yang bisa memprediksi kapan terjadinya. “Karena wilayah kita adalah wilayah yang terbentuk oleh interaksi lempeng yang berada di jalur subduksi maka sebuah keniscayaan bahwa ancaman gempa, tsunami dan gunung meletus akan terjadi. Kapannya kita gak tahu itu kaya arisan,” tandasnya.

Sebelumnya, peneliti dari Institut Teknologi Bandung (ITB) mengelola data berdasarkan hasil pengolahan data gempa yang tercatat oleh stasiun pengamat Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dan data Global Positioning System (GPS) diperoleh indikasi adanya zona dengan aktivitas kegempaan yang relatif rendah terhadap sekitarnya, yang disebut sebagai seismic gap, di selatan Pulau Jawa.

''Seismic gap ini berpotensi sebagai sumber gempa besar (megathrust) pada masa mendatang. Untuk menilai bahaya inundasi, pemodelan tsunami dilakukan berdasarkan beberapa skenario gempa besar di sepanjang segmen megathrust di selatan Pulau Jawa,'' tutur Sri Widiyantoro.

Baca Juga:  Gempa Besar dan Tsunami 20 Meter, BMKG: Berpotensi Hampir di Seluruh Indonesia

Sri Widiyantoro memaparkan skenario terburuk, yaitu jika segmen-segmen megathrust di sepanjang Jawa pecah secara bersamaan, menunjukkan bahwa tinggi tsunami dapat mencapai ~20 meter di pantai selatan Jawa Barat dan ~12 meter di selatan Jawa Timur, dengan tinggi maksimum rata-rata 4,5 meter di sepanjang pantai selatan Jawa.

''Skenario terburuk, yaitu jika segmen-segmen megathrust di sepanjang Jawa pecah secara bersamaan, menunjukkan bahwa tinggi tsunami dapat mencapai 20 meter di pantai selatan Jawa Barat dan 12 m di selatan Jawa Timur,'' tegas Sri Widiyantoro.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini